Monday, December 12, 2011

Bajet bagus

Usai membaca artikel tulisan Ir. Ahmad Jais Alias al Syaznii dalam majalah Solusi keluaran terkini. Artikel bertajuk Bajet Bagus. Artikel ini amat menarik untuk saya kongsikan kerana merasakan dunia bajet bagus ini begitu dekat dengan kehidupan seharian kita. Bagaimana kita menjalani hari-hari dengan kerendahan hati pada Pencipta tanpa merasakan diri sudah cukup bagus. Sememangnya, keyakinan pada diri, keazaman yang tinggi serta semangat dedikasi itu amat perlu dalam mencapai cita-cita, tetapi ketahuilah kita hanyalah hamba. Hamba yang mampu berharap. Namun segalanya terpulang pada izin yang maha Esa. 



Saya kira perkataan 'bajet bagus' ini sudah amat dikenali lebih-lebih lagi dalam kalangan muda mudi yang acap kali menggunakan perkataan ini. Merasakan bahawa diri sudah cukup bagus serba serbi. Tetapi sesungguhnya, perbuatan tersebut jika diteliti secara halus hatta ke dalam diri para dai'e sekali pun, pasti ada secebis rasa 'bagus' atau 'baik' yang dikatakan pada diri sendiri yang sememangnya perbuatan ini ditakuti menghampiri perasaan ujub. Moga kita dijauhkan. Amin!


Seseorang yang merasakan dirinya bagus, sebenarnya hampir-hampir menggelincirkan kakinya ke dalam lubang yang amat bahaya, yang membawa kepada tiga sifat mazmumah (keji) yang perlu dielakkan iaitu ujub, riyak, dan takkabbur."
(Ir Ahmad Jais Alias Syaznii)


Saya kongsikan sebahagian tulisan Tuan Ir Ahmad Jais Alias Syaznii ini, yang saya fikir ianya amat bermakna untuk dikongsi sebagai pedoman kita semua.


Gambar hiasan


(Petikan : Artikel Ir Ahmad Jais Alias Syaznii)


UJUB ertinya berasa takjub dengan diri sendiri. Berasa dirinya hebat dan lebih daripada orang lain, walaupun perasaan itu mungkin  tidak terlafaz atau dizahirkan dengan kata-kata. Guru saya memberikan contoh berikut:  


Seorang yang bangkit awal pagi untuk bertahajud, bermunajat sendirian di ruang kamarnya, tanpa diketahui oleh sesiapa pun meratap merayu kepada Tuhannya, boleh terpercik penyakit ujub, jika terdetik di hatinya perasaan dan kata-kata: "Alhamdullillah, awal aku bangun hari ini, tidak sangka pula dapat bertahajud dalam keadaan jiran semua masih tidur lena"


Cukup dengan merasai kehebatan diri sendiri itu, walau tiada siapa tahu dia bertahajud, maka rasa takjub dengan diri sendiri itulah namanya ujub. Penyakit ujub jika dilayan dan dibiarkan bermain-main di perasaan, jika tidak dibendung dan dirawat segera, akan mudah merebak menjadi RIYAK. Bagaimana? Jika si polan tersebut mula membuka mulut dan menceritakan kehebatannya dan mengharapkan orang melihat kehebatannya dan mengharapkan orang melihat kehebatannya. 



Contohnya: jika selepas bertahajud maka si polan segera ke masjid untuk solat subuh berjemaah. Selepas solat subuh berjemaah, dia sengaja bertanya kepada jiran-jiran soalan seperti: 


Jam 5.00 pagi tadi tak dengar ke bunyi jam loceng? Saya dengar sampai ke rumah saya, ganggu wirid dan tahajjud saya tadi!"


Ungkapan itu bertujuan memaklumkan kepada jirannya, dia telah bangkit lebih awal daripada jirannya. Maka jatuhlah si polan itu perangkap riyak, iaitu melakukan amalan kerana ingin menunjuk-nunjuk kepada manusia dan mengharapkan pujian. Riyak yang kronik akan membawa si penghidapnya kepada TAKABBUR  iaitu kemuncak keburukan akhlak pada mana-mana makhluk. Orang yang takabbur akan berbangga dengan kelebihannya dan menempelak orang lain dengan menganggap semuanya lemah dan buruk. Contohnya:


Awat hang tak bangkit Subuh? Teruklah hang ni. Tengok macam aku, setengah jam sebelum azan, sudah siap tahajud dan nak pi masjid dah. Bukan macam hang, dok berdengkur lagi." 

******************************


Nauzubillahi min zalik! Betapa perlu untuk kita sentiasa bermohon perlindungan dari Allah, agar terpelihara dari rasa terdetik sebegitu di hati. Agar tidak tergelincir ke dalam lubang iblis yang membawa diri hanyut dalam rasa bangga dan meninggi diri sedang diri kita diciptakan dengan penuh kelemahan. 



Orang berilmu jika tidak disempurnakan dengan adab, akan menjadi bajet bagus

Orang kaya jika hilang adab, akan jadi sombong. 

Orang miskin jika tidak beradab akan menjadi sampah masyarakat yang melambakkan masalah sosial yang lain. 

Anak yang tidak diajar beradab, akan jadi biadap. 

Ibu bapa yang lemah adab, akan hilang tanggungjawab.

Yang paling bahaya, pemimpin yang tidak mengambil kira soal adab, ada kecenderungan menjadi pemimpin yang zalim.  

 (Penulis : Ir Ahmad Jais Alias Syaznii)




Kerana manusia itu diciptakan lemah. (an Nisa' : 28)







Artikel sebenar: Majalah solusi Isu 38. muka surat 27. Penulis: Ir Ahmad Jais Alias Syaznii

Monday, November 28, 2011

Izinkan daku menekap akhlak Baginda


Allah, Tuhanku
Betapa aku kerdil di sisi Mu
Begitu khilaf ku banyak
Betapa akhlak ku terkadang mengecewakan Mu
Betapa tutur ku, peribadi ku, 
Terkadang melewati batas ku



Ampunkan aku dan maafkan aku
Allah, Tuhanku
Andai setiap patah perkataan 
Yang meluncur keluar dari lidah ku
Adalah suatu khilaf
Andai tingkah ku kurang sopan 
Di hadapan orang tua dan
Orang-orang yang selayaknya aku hormati
Andai diri ku begitu kasar
Menongkah setiap badai yang berlalu



Maafkan aku Allah
Aku hanya hamba yang lemah
Sesungguhnya, akhlak Rasullulah tiada tandingan
Begitu mulia.
Tulus dan murni.


Allah,
Ikhlaskan dan izinkan daku
Untuk menekap barang seinci
Akhlak Baginda
Semulia Akhlak Baginda
Ya Rasulullah (saw)


Bermotivasi untuk membaca!


Thursday, November 24, 2011

Bacalah!

Bismillah


Masa itu ibarat emas. Masa itu ibarat pedang yang menghunus tajam. Dan apa jua perumpamaan yang merujuk kepada kepentingan menggunakan masa dengan betul dan berhemat. Kita semua sudah serba tahu dan begitu arif akan kepentingan masa yang terkadang kita rasakan begitu lambat berlalu dan terkadang dirasakan masa itu pantas umpama air yang mengalir laju. Apa jua situasi, saya tahu bahawa saya perlu 'tegar' untuk bijak memilih aktiviti yang bermanfaat dan tidak terlalu terbuai dengan kemalasan dan bergoyang kaki di rumah. Jika di tanya, kenapa tidak saya cuba-cuba bekerja sambilan agar tidak kebosanan di rumah? Saya hanya mampu tersenyum. Bukan tidak mau tapi saya yang tidak berminat atas sebab-sebab tertentu. 



Apa pun, tika ini saya berdoa dan terus berdoa, moga Allah mengurniakan kekuatan untuk kita meneruskan setiap inci nikmat hidup ini dengan apa jua perkara yang bermanfaat sama ada bermanfaat kepada diri, keluarga, masyarakat dan seterusnya kepada agama dan negara. InsyaAllah.



Saya punya koleksi buku-buku yang belum dibaca. Boleh dikatakan banyak. Entah kenapa begitu liat hendak membaca. Sedang diri tahu betapa ilmu itu mesti dicari dan ia tidak akan datang bergolek. Saya tahu bahawa, untuk memastikan fikiran, minda dan otak kita berada dalam keadaan baik dan cergas serta mampu mengolah dan membuahkan idea yang bernas, amalan membaca amat perlu. Apatah lagi bila menjadi seorang pendidik kelak, pastinya pelajar-pelajar akan melontarkan soalan-soalan yang memerlukan guru tersebut perlu ligat mencari jawapan dan bijak menyusun kata secara profesional. Huhu. Saya masih baru dalam bidang perguruan ini. Hanya berbekalkan pengalaman berpraktikum selama lebih kurang 4 bulan rasanya terlalu sedikit untuk memperkatakan perihal dunia seorang guru. 



Di sini saya kongsikan beberapa tips untuk mengembalikan minat membaca. Betul. Membaca terkadang perlukan target dan matlamat. Mungkin tips ini berguna untuk situasi seperti saya yang terkadang susah untuk menghabiskan hatta sebuah buku. Raheeq maktum apatah lagi. Errr. (maafkan saya wahai naqibahku). Mungkin selepas ini, perlukan tekad dan keazaman untuk membaca. Selain doa yang tidak putus-putus kepada Rabbul Izzati.


Berdoalah agar kita dikurnia rasa ingin membaca.. Jangan hanya ada rasa ingin membeli.. "
(Ustaz Adlan Aziz, Penulis buku)



Memang betul apa ustaz tu cakap. Masa membeli bukan main ghairah. Tapi bila nak membaca liat semacam. Huu. Tapi, InsyaAllah buku-buku ilmiah yang dibeli akan tetap berguna sampai bila-bila dan moga kekal hingga anak cucu kita masih bisa menatap dan menggunakannya. Jadi saham akhirat. InsyaAllah. =)


Di ambil dari Laman web Motivasi Kerja :



  • Perkara pertama: cuba pergi ke kedai buku terlebih dahulu, anda akan lihat banyak buku yang menarik minat membaca. Sebelum ini anda hanya pergi ke kedai majalah, jauh bezanya.
  • Mulakan berjinak-jinak dengan buku yang nipis dahulu. Bila dah rasa seronok barulah baca buku-buku tebal.
  • JANGAN letakkan target nak habiskan sebuah buku dalam masa yang singkat, kerana itu akan memberi tekanan pada anda. Jadi akan mengganggu mood anda untuk membaca.
  • Letakkan target 1 Buku : 1 Bulan. Setahun anda dah baca 12 buku. HEBAT!
  • Beli satu rak buku. Susun cantik-cantik kerana itu semua akan memberi mood untuk membaca.
  • Jika berkesempatan untuk bertemu penulis buku, ambil autograf mereka. Percayalah anda akan semangat membaca!
  • Cuba ambil 15 minit sahaja SEHARI atau mungkin 10 helai untuk setiap kali pembacaan.


Selamat mencuba!

Wednesday, October 19, 2011

Kelapangan yang mengajar

Bismillah

Ruang dashboard blog ini sudah beberapa kali dibuka dan kemudian ditutup. Terasa ingin menulis. Tetapi terasa berat. Ditambah dengan kurangnya 'modal' untuk saya menulis. Puncanya cuma satu. Kurangnya membaca. Dan ditambah dengan kurangnya mujahadah saya dalam mengharungi badai kehidupan yang sesekali melibas sisi-sisi sebuah perjalanan. Saya tidak mahu menjadi hipokrit. Saya tidak mahu apabila saya cuma pandai menulis, mencoret seribu satu pengajaran untuk menuju sebuah kehidupan hakiki, tetapi batinnya jiwa saya meronta-ronta. Di dalam tulisan berkata begitu, tetapi pada fizikal tidak pula menonjolkan seperti penulisannya. Berdosakah saya? Astaghfirullahal 'azim.



Baiklah. Saya ingin terus jujur. Sudah berbulan lamanya saya meninggalkan bumi tempat saya belajar. Tamat sudah diri bergelar seorang mahasiswi. Dan sudah berbulan jugalah saya meniggalkan bi'ah itu. Sudah berbulan jugalah saya tiada usrah. Apatah lagi membawa usrah. (Usrah: Sebuah halaqah cinta membina kekuatan setiap individu muslim, insyaAllah, yang diketuai oleh seorang naqibah). Dan, saya sedar saya harus mencari jalan untuk terus berada dalam saf-saf tersebut, dan tidak mahu ketinggalan dalam jemaah ini. Harus terus bergerak. Dan saya tahu, kebergantungan yang hakiki hanya pada Rabbul Jallil, tempat di mana kita memohon kekuatan dan pertolongan. (no wonderlah kalau tulisan ini terasa kering T_T)



Sebetulnya, di sini, tatkala saya sendirian. Saya belajar banyak perkara. Situasi berada di samping akhawat dan sahabat, cukup berbeza. Kuncinya hanyalah dalaman dalam diri. 'Kelapangan' ini membuatkan saya belajar. Sama ada saya terus membiarkan diri kering kontang atau perlu dibasahkan dengan mutabaah amal yang terkadang sedikit goyang. Astaghfirullah. Sangat perlu menjaga sisi-sisi amalan dan tarbiyah diri sendiri (dzartiyah) dalam keadaan sebegini.



Sering terfikir dan berfikir, bagaimana agaknya keadaan apabila menempuh alam pekerjaan yang menjanjikan kesibukan dan kepenatan.  Ah! Buat kerja apa yang tak penat. Belajar pun penat, kerja pun penat. Duduk depan laptop berjam-jam pun boleh penat!



Rasa gementar. Bagaimana agaknya pengakhiran sebuah perjalanan seorang a'bid dan khalifah di dunia ini. Sebelum kehidupan ini berakhir, adakah saya telah melunaskan tanggungjawab saya di dunia ini? Sebetulnya, saya takut, kerana setiap patah perkataan yang saya lontarkan ini akan menyoal kembali saya di akhirat kelak.

Cakap je lebih!  

Ya. Saya orang biasa-biasa saja yang tidak lari dari dosa dan khilaf.  Saya bukan orang alim, yang tinggi ilmu agama. Bukan tokoh ilmuwan, bukan ustazah. Saya masih merangkak di jalan ini dan masih berusaha memperbaiki diri. Tapi, saya sedar, setiap dari kita adalah seorang khalifah, yang wajib menyampaikan walau sekelumit dakwah kepada sesiapa. Dalam apa jua bentuk. Dan kita juga adalah hamba kepada yang Maha Agung. Hamba yang sungguh kerdil di sisiNya. Hamba yang selalu sahaja lupa dan langsung tidak menunjukkan kesungguhan dalam memaparkan rasa syukur atas segala nikmatNya yang melimpah ruah kepada kita.



Dan saya berharap dan berdoa, moga usaha kecil saya melalui tulisan ini,  Allah mengiranya sebagai salah satu usaha dalam menyebarkan syiarNya. Walau bukan dalam 'bulatan-bulatan cinta' itu. Walau bukan berlatarkan kehijauan suasana rehlah yang damai.


Moga Allah meredhai. Mohon doa.


Serulah manusia kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui siapa yang sesat di jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk"   
 (an Nahl: 125)

Friday, September 30, 2011

Bantulah Aku Melawan Nafsu



Mujahadah
Itu yang pasti
Ya rabbi, kau maha mengetahui
Lahir batinku
Ampunkan aku
Pada setiap kali aku tewas....

Ianya hanya sebuah lagu. Namun yang pasti liriknya perlu untuk dihayati. Di insafi.. 

Tahniah kepada kumpulan Mawaddah yang melahirkan lagu-lagu bermutu, di mana liriknya begitu menusuk dan bermakna sekali. Alhamdullilah. 



Bantulah Aku Melawan Nafsu

.: Mawaddah :.


Telah aku lawan nafsuku setiap waktu
Ku cuba berkali-kali, ku gagal lagi
Aku tak putus asa, ku lawan lagi
Namun aku tak mampu, ku kalah jua

Oh Tuhan, bantulah aku mudahkan aku
Melawan nafsu ini yang merosakkanku
Agar aku tak terhalang untuk menuju-Mu
Tolonglah aku Tuhan, Kasihanilah aku jangan Engkau biarkan aku

Tuhan, bantulah aku
Kasihani aku jangan biarkanku bantulah aku selalu
Aku tak putus asa
Oh ku tetap berjuang dengan mengharap bantuan dari-Mu

Kalaulah Engkau terus membiarkanku
Ku akan berterusan ke lembah dosa
Oh Tuhan, nafsu dan syaitan sering mengganggu aku
Setiap hari ia memusuhi ku ketika ku ingin mentaati-Mu

Jangan biarkan aku keseorangan
Menghadapi syaitan dan nafsuku
Aku ingin mentaati-Mu, ku ingin redha-Mu
Kalau Engkau biarkan aku
Ku akan kecewa nanti

Tuhan, ku akan mencuba lagi
Melawan nafsu dengan bantuan-Mu
Dan rahmat-Mu Tuhan

Di dalam sembahyang ini kuharapkan-Mu
Berikan padaku cinta dan takutkan-Mu
Sebagai pengawalku dari nafsuku
Bukankah itu janji-Mu kepada hamba-Mu

Oh Tuhan, bantulah aku menghayati sembahyangku
Agar ku dapat merasakan kebesaran-Mu
Hingga aku tak membesarkan selain-Mu
Dengan rasa itu kuharap
Moga ku kan dapat melawan syaitan dan tipuan nafsuku

Tuhan, dalam sembahyangku
Bersihkan jiwaku, lemahkan nafsuku, selamatkanlah diriku
Suburkan rasa kehambaan
Dan kekalkan rasa itu di dalam seluruh kehidupanku




Do Help Me Fighting Lust [English version]


I had fought my lust every moment
I tried many times yet I failed
I didn't give up and I fought again
But I couldn't afford
I failed at last

O Lord, do help me, make easy for me
To fight this lust that is destroying me
May I'm not halted to reach You
Please help me Lord
Have mercy on me, don't let me be

Lord, do help me
Have mercy on me, don't let me be, do help me always
I don't give up, I keep on fighting by hoping help from You

Should You let me be on my own
I'll ceaselessly be in the sinful valley
O Lord, lust and satan always irritate me
Everyday they hold grudge on me whenever I want to be diligent to You

Don't leave me alone
Facing satan and my lust
I want to obey You, I want Your Please
Should You let me be, I'll be down then
Lord I'll try again fighting lust by Your help and Your blessing Lord

In this prayer I count on You
Do bestow upon me love and fear to You
As my guardians from my lust
Isn't it Your Promise to Your slaves?

O Lord, help me focus in my prayer
May I could feel Your Mightiness
Till I see everything is small, but You
By that feeling I hope at last I'll be able to fight satan and my cunning lust

Lord, in my prayer, clean up my soul, make feeble my lust
Do save myself, cultivate feeling of slavery in me
Make it stay put for my entire life


video
(arabic version)





Monday, September 26, 2011

Something to ponder

Bismillah


I've been watch Fireproof again. Just nice to see and think how a marriage being saved from a very thiny way by Caleb's father.  Something to learn on the interaction and communication between a couple of husband and wife. And of course, at the end, we shoud come back to the nature, which the One and the Only who give the strength to overcome all those things. The Almighty. =)

I'm not married yet, but inshaAllah looking forward for it. Allah knows better the most suitable time for us, right?





Just something to ponder, those quotes from some scenes, always make my mind spinning and  thinking. Those words are meaningful to me..


If the temptation arises, choose not to say anything. It's better to hold your tongue than to say something you'll regret.



Be quick to listen, slow to speak and slow to get angry.



"When a man is trying to win the heart of a woman, he studies her. He learns her likes,dislikes, habits, and hobbies. But after he wins her heart and marries her, he often stops learning about her. If the amount he learn about her before marriage was equal to a highschool degree, he should continue to learn about her until he gains a college degree, a master's degree and ultimately, a doctorate degree. It is a lifelong journey that draws his heart ever closer to hers"


Sound interesting right? ^^



And the part that I concerns and learn from that, which is Honour to Your self ! Don't  talk about honour to your partner if there is no honour at all to you own.


What Catherine (Caleb's wife) was true. Indeed.

"What was on the computer screen was honourable? When you are alone, that's was you default to and there is nothing honourable about! " (Caleb's watch some sorts of ....)


And another part which I prefer to :

"How can someone show love over and over gain when they're constantly rejected?

and Caleb's father reply:

"It's not because I'll get some reward out of it. God loves you eventhough you don't deserve it. Eventhough you rejected Him. Spat in His face"


Oh. How touched..


And this is something to ponder. Deeper.



Watch Out for Parasites


A parasites is anything that latches onto you or your partner and sucks the life of your marriage. They usually in the form of addiction like gambling, drugs and pornography.



They promise pleasure, but they grow like a disease and consume more and more of your thoughts, time and money.  


They steal away your loyalty and heart from those you love. Marriages rarely survive if parasites are present.


If you love your wife, you must destroy any addictions that has your heart. If you don't, it will destroy you!




And the words given by Caleb's bestfriend:


"And don't just follow  your heart, because your heart can be deceived , but you got LEAD your heart "




That was so inspiring film. Alhamdullilah. May we reflect it to our "work" and at any situation in our daily life.








P/s : Ya Allah, tarbiyahkanlah kami dengan apa jua cara yang Kau sukai. Amin ya rabb.













Sunday, September 11, 2011

Koran by heart

How many of us learn quran by heart?

Subhanallah! Those kids made me into tears. Very inspiring video. The most overwhelmed documentary.

Mesti tonton!



Koran by Heart from MuslimCommunityTV on Vimeo.





Suaranya persis burung-burung menyanyi di angkasa. Air mata jatuh berguguran tatkala kanak-kanak ini melantunkan ayat-ayat suci ini. SubhanaAllah.  Tempat ke-3. Nabiollah, 10 tahun. Dari Tajikistan.







Namanya Djamil. 10 tahun. Dari Senegal. Dia keseorangan di sana tanpa ayah dan ibu menemani, memberi sokongan. Walaupun tidak berjaya, saya kagum dengan keberanian dan ketabahan yang dimiliki beliau. Such an amazing boy.







Rifdha nama diberi. 10 tahun dari Maldives. Satu-satunya kanak-kanak perempuan yang memasuki pertandingan hafazan tersebut selain seorang hafizah berusia 17 tahun. Berjaya mendapat tempat ke-2. Memiliki otak cerdas kerana memperoleh kecemerlangan dalam pelajaran dan seorang hafizah. Sangat meminati subjek Matematik dan Sains. Sungguh ianya suatu kurniaan Allah buatnya dan untuk hamba-hambanya berfikir akan kebesaran tuhan lalu bersyukur.









p/s : Jom usaha memperbaiki bacaan. Berusaha berdikit-dikit untuk belajar menghafaz. Moga suatu hari nanti, ada pewaris yang dilahirkan sebagai huffaz cemerlang seperti kanak-kanak ini, dalam kalangan keluarga, masyarakat dan negara. InsyaAllah. Ameen.

Friday, September 9, 2011

Cahaya Itu

Kali terakhir aku menatapi bait-bait indah Fi zilal Quran ini, lebih kurang beberapa bulan yang lepas. Ya. Berbulan-bulan yang lalu. Agak lama juga sebenarnya. Itupun kerana ianya berkaitan dengan topik usrah yang diminta oleh naqibah ku untuk kami melakukan sedikit pembacaan terlebih dahulu sebelum berbincang dan menghurai lanjut mengenainya.



Ah. Tidak ku nafikan. Bahasanya terkadang agak berat dan berkias, namun itu tidak bermaksud aku langsung tidak berminat menancapnya. Kerana aku dapat merasakan di sebalik setiap bait perkataan yang Sayyid Qutb lantunkan begitu banyak maksud yang tersirat. Begitu banyak yang tersirat. Seperti yang dikatakan oleh naqibah ku, terkadang bahasa Melayu pun tidak mampu meluahkan maksud di sebalik perkataan Arab yang digunakan. Kerana ianya begitu spesifik. Begitu mendalam maksudnya.



Namun, bila memikirkan latar belakang kisah As syahid Sayyid Qutb saat menulis karangan ini, sungguh ianya benar-benar suatu keajaiban bagiku dan begitu menyentuh perasaan. Beliau menulis di sebalik jeriji-jeriji besi, di penjara yang terhimpun beribu kisah rahsia.  Dan di situ jua lah beliau merasakan, tika itu, setiap detik hidupnya dinaungi dengan al-Quran. Seolah-olah setiap bait al Quran itu berbicara dengannya. Bersama Allah Azzawajalla.



***********



Beberapa hari yang lepas, entah bagaimana aku terjumpa naskhah ini di bahagian belakang rumah. Naskhah yang agak usang dan sedikit kotor. Berkumpul bersama timbunan buku-buku lama. Aku menatapi lebih dekat. Astagfirullah!






Aku kira, naskhah ini begtu suci untuk diletakkan di merata tempat.

"Ah. Mungkin semua orang tak perasan!" Getus hatiku.

Atau mungkin, mereka tidak begitu arif dan tahu betapa karya agung ini amat bernilai sekali kandungannya. Meskipun agak kusam begitu, namun kandungan dan tulisannya masih jelas dan boleh dibaca tanpa masalah. Alhamdullilah. Tidak mengapa. Aku tidak perlu menuding jari pada sesiapa. Tidak ada gunanya. Ya. Ianya sebuah naskhah Tafsir Fi zilal Quran, Tafsir di bawah naungan al-Quran!



Ku kuis-kuis habuk-habuk yang terlekat di sekitar permukaannya. Berhabuk dan agak lama buku itu. Ku selak muka surat pertamanya. Diterbitkan kali pertama pada 1980 dan kedua pada tahun 1981. Namun, penulisnya selesai menterjemah pada tahun 1979. Terbitan ABIM. Penterjemah bernama Siddiq Fadil. Kata pengantar si penulis bertarikh 5 Julai 1979 bersamaan 10 Sha'ban 1399H. Oh! Sungguh nostalgia buku ini! Pastinya menyimpan seribu satu cerita yang tidak terungkap. Aku cuba menatapi beberapa rangkai kata di dalamnya. Ya! Ianya bukan dalam versi Indonesia. Ianya versi Bahasa Malaysia! Lantas hatiku berbunga-bunga kerana pasti ia akan lebih memudahkan aku memahami setiap patah perkataan yang diterjemah.





Sejenak aku terfikir. Allah telah mengaturkan aku untuk aku terjumpa risalah ini. Allah telah merancang untuk aku bertemu risalah ini dan untuk melihat aku. Bagaimana aku mengguna risalah ini. Kerana aku sedar, kebelakangan ini, aku sedikit tidak tenang. Entah kenapa. Selalu dibuai perasaan. Terkadang emosi. Aku bukan dalam tempoh menstruasi di mana hormon memainkan peran. Jiwa terasa kosong.


Hah! itulah. Bila mana diri tidak diisi dengan bahan-bahan tarbiyah dan terlalu asyik dengan 'skrin kaca' itu! Bila mana kurangnya lidahmu dengan zikr dan bilamana titik hitam itu seolah bercambah! Ditambah dengan kehausan untuk berhalaqah bersama sahabiah dan para mad'u!" Aku menempelak diri sendiri. 


Oh. Betapa aku sedar. Kelapangan yang Allah kurniakan ini benar-benar menguji. Kelapangan yang terkadang aku sia-siakan. Allah telah memercikkan cahayaNya padaku. Yang terkadang aku endahkannya! Ampun kan aku Ya Rabb. Ampunka aku.

Aku analogi cahaya itu begini..



Seperti sebuah rumah, cahaya matahari atau apa jua sinar yang datang dari luar rumah, tidak akan dapat memasuki ruang lingkup rumah itu, sekiranya tingkap atau pintu tidak dibuka. Mungkin hanya liang-liang dan lubang-lubang kecil yang mampu menyusup halus ke dalam rumah tanpa disedari. Dan mungkin jua bayang-bayang cahaya yang menyimbah ke ruang itu..."



Begitu juga halnya pada kita. Hakikatnya, Allah telah acap kali mengurniakan kita cahaya. Seringkali begitu.. Cahaya untuk memiliki kebahagiaan hakiki. Cahaya ketenangan jiwa. Cahaya menuju negeri kekal abadi. Namun, selagi mana kita tidak membuka pintu hati ini untuk meletakkan cahaya itu di dalamnya, sampai bila-bila pun kita tidak akan memperoleh cahaya itu. 



Itulah dia. Hambanya yang sering khilaf...Tidak pernah mengerti dan bersyukur!








Kata bintang : Aku malu pada bulan. Bila mentari hilang. Dia muncul beri sinaran.


Kata bulan pula : Aku malu pada bintang-bintang. Walau terlalu jauh, tetapi tetap bersinar beri panduan pada orang yang sesat di lautan.


Kata manusia: Aku malu pada pencipta bulan dan bintang. Walau seberapa banyak cahaya yang Dia berikan, aku tetap sesat hilang arah tujuan... 




Istighfar...  


Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allah (dengan menyebut nama Allah) dengan zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan berzikirlah pada waktu pagi dan petang. Dialah yang memberi rahmat kepadamu, dan para malaikatNya (memohon ampunan untukmu), agar Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang percaya (beriman) " 
(Al ahzab, 33: 41-43) 




Suka akan bait-bait puisi Langit Ilahi (Hilal Asyraf) : 


Dia Tidak Membalas Dengan Suaranya 



Cakap pada Tuhan,
Aku kesunyian,
Dia tidak membalas dengan suaraNya, 
Tetapi bila melihat penciptaan
Terasa Dia menemaniku sentiasa


Cakap pada Tuhan,
Aku perlukan teman dari kalangan insan
Dia tidak membalas dengan suaraNya
Tetapi bila sabar dalam melalui perjalanan
Terasa dia mempertemukan aku dengan orangNya...




P/s: Peringatan untuk diri. Moga istiqamah. Moga Allah tsabatkan untuk terus berada dalam saf-saf itu...

Saturday, August 27, 2011

Tanda ingatan



Sebagai tanda ingatan dan kenangan bersama, saya titipkan cenderamata yang tidak seberapa. Moga perpisahan ini bukan penanda pengakhiran suatu ukhwah. Sekeping penanda buku. Moga memberi manfaat. InsyaAllah =)



Usrahmate: Ijun, naniey, saya dan fareha.






Kerana kalian menjadi sumber inspirasi dan qudwah hasanah bagi diri ini. Sesungguhnya, segalanya adalah aturan Allah. Aturan yang cukup indah buat hamba-hambanya yang terkadang tidak sedar betapa luasnya kasih sayangnya buat hamba-hambanya.  Saling mendoakan ya? ^^ InsyaAllah



Tidak dilupa buat mutarabbi ku. Jazakillahu khairan kathira atas segalanya. Kerana Allah mengizinkan pertemuan ini seterusnya memberi peluang untuk ku melihat jalan ini dan belajar daripadanya. Sesungguhnya, seribu kemaafan andai hak kalian sebagai seorang ukhti tidak tertunai oleh Ku. Kerana daku juga masih bertatih dan seringkali khilaf. Moga kita saling mendoakan dan terus diberi kekuatan agar DIA menunjukkan jalan untuk dunia dan akhirat yang pasti. Allahumma Ameen.











 Mengikut susunan: Biha, fizi, nisa dan yane.




Penanda buku buat pelajar-pelajar kesayangan semasa berpraktikal di SMK Dato' Haji Kamaruddin, Kuala Kubu Bharu yang berakhir pada 20 Mei 2011 dahulu. Sesungguhnya kenangan bersama kalian akan tetap dalam ingatan kerana anda adalah pelajar pertama saya! =)



Segalanya adalah hasil keringat saya sendiri. Moga ia lebih ikhlas dan tulus dari hati saya dan moga Allah memberkati segala usaha ini. Amin.












Tidak dilupakan kepada seluruh sahabat dan teman di UPSI khususnya rakan sekuliah AT 16 Pendidikan Sains (Biologi). Terima Kasih atas segalanya. Doaku moga kalian sentiasa dalam kesejahtaraan dan sampai berjumpa lagi. InsyaAllah. (Gambar dibawah bukan penanda buku ye, sekadar tanda ingatan bersama )  =)



Makan Malam Pra Graduasi Semester 7


Teman seperjuangan


Bio UPSI 07-11 Dalam Kenangan



Kepada sahabat-sahabat yang berminat dengan penanda buku ini, jangan segan silu untuk menyatakan keinginan. InsyaAllah. Jika berpeluang saya buatkan satu untuk anda. ^^





Penulis: Suka hadiah yang berkekalan dan mendatangkan manfaat..^^

Friday, August 26, 2011

Meniti hari-hari terakhir

Bismillah


Masih teringat zaman kanak-kanak dan awal remaja, saat tiba aidilfitri, hati begitu girang, melonjak-lonjak kegembiraan. Entah apa yang suka sangat. Mungkin kerana dapat baju raya baru, kasut raya baru, dapat main bunga api ( mercun x berani main...), dan mungkin juga bakal memperolehi duit raya yang berkepuk-kepuk selain berkumpul bersama sanak saudara dan beraya sakan. Dan yang pasti, seronok  kerana dapat menikmati pelbagai juadah yang sedap-sedap dan tidak perlu untuk berpuasa lagi dan boleh dikatakan banyak perkara yang disukai tatkala aidilfitri menjelang tiba... 



Gambar : Hiasan


Itu zaman ketika aku belum mengenal tarbiyah. Zaman ketika aku belum mengenal matlamat hidup yang sebenarnya.  Matlamat hidup seorang muslim yang beragama Islam yang bukan hanya pada nama Islamnya sahaja. Kerana hakikatnya kita adalah seorang hamba kerdil kepada sang pencipta yang agung dan seorang khalifah di muka bumi ini. Sesungguhnya tugas dan amanah seorang hamba kepada sang pencipta dan khalifah di muka bumi Allah ini cukup besar.  Masakan tidak?  

Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi, dan gunung-gunung; tetapi semuanya enggan memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak dapat melaksanakannya, lalu dipikullah amanat itu oleh manusia. Sungguh manusia itu sangat zalim dan sangat bodoh. " 
(Al-ahzab: 72)



Dan ketahuilah matlamat hidup ini. Kerana selagi nafas ini masih mendesah dan selagi oksigen yang dihirup ini tidak dituntut untuk dibayar walau sedetik bernafas dan selagi jantung dan nadi masih dikurnia Allah untuk terus bernyawa. Selagi itu, Allah mengurniakan seluas-luasnya pilihan buat kita. Memilih untuk terus hidup dan berada di jalan yang mana?


Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu"
(Az-zariyat: 56)



Jazakunallahu khairan khathira kepada  murabbi dan sesiapa sahaja yang telah menarik tangan ini melangkah ke sebuah dunia baru. Dunia dakwah dan tarbiyah. Walau tidak menjanjikan kesenangan dan kemewahan, walau tidak dilimpahi janji-janji manis namun syurga itu janji yang pasti. Dan ketenangan jiwa yang tiada taranya. Alhamdullillah.



Tidak menafikan kegembiraan di hari kemenangan 1 Syawal nanti. Hari saat umat Islam seluruh dunia meraikan dengan penuh syukur atas nikmat kejayaan, kesejahteraan dan kesihatan setelah sebulan berpuasa. Namun, untuk meniti perpisahan bersama Ramadhan, aku seolah 'takut' andai sebulan puasa yang dilalui telah berlalu dengan sia-sia. Astaghfirullah. Nauzubillah..! Berdoalah dan sentiasa memohon, moga Allah menerima segala amal kita dan mengiranya untuk disenaraikan sebagai saham berganda di akhirat kelak.



Sia-sialah dan rugilah sesiapa yang melalui Ramadhan tetapi tidak diampunkan dosa ke atasnya"
(Hadith Riwayat Bukhari) 



Apabila datangnya Ramadhan maka dibuka pintu-pintu syurga, dan ditutup pintu-pintu neraka manakala syaitan-syaitan dibelenggu" 
(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim) 



Dan Ramadhan kali ini benar-benar meguji kembali syahadahku. Menguji sejauh mana diri ketika berdepan dengan sekelumit libasan yang tidak terbanding dengan dugaan umat-umat terdahulu. Sejauhmana dan bagaimana untuk kembali 'segar' dalam dunia 'baru' dan mengaut ganjaran Allah di bulan keampunan ini.



Semalam adalah Jumaat terakhir dalam bulan Ramadhan tahun ini. Dan kini meniti hari-hari terakhir di bulan mulia ini. Moga hamasah di bulan Mulia ini tidak terhenti setakat di sini dan menjadi titik tolak untuk menjadi lebih 'hebat' menyusur langkah sebagai hamba dan khalifah di bulan-bulan yang mendatang. InsyaAllah



Dari Jabir dari Nabi S.aw: 
Apabila malam terakhir dari bulan ramadhan datang, maka menangislah seluruh langit, bumi dan para malaikat kerana musibah yang akan menimpa umat nabi Muhammd.


Rasullulah ditanya, "musibah apa ya Rasullulah?"




Nabi S.a.w menjawab: Perginya Bulan Ramadhan. Kerana di Bulan Ramadhan itu semua doa-doa dikabulkan, semua sedekah diterima, semua kebaikan dilipatgandakan pahalanya serta seksa pun dihentikan"






 




Ramadhan ini berbaki. Ayuh, usah disia-siakan. Jangan dirugikan.


Salam Lebaran. Salam Aidilfitri minal 'aidil wal faizin. 


Mohon kemaafan andai khilaf yang terjadi. Kerana hamba adalah insan biasa.


Wallahu 'alam. 

Thursday, August 18, 2011

Meruntuh Ego, Ikhlas

Bismillah...



Entry ini ditulis dengan pelbagai gejolak kerana saya tidak mahu ianya bercampur dengan hal peribadi dan apa jua bentuk bisikan halus yang datang dari syaitan. Namun, saya tidak mahu entry ini ditulis dengan semberono sahaja tanpa mendatangkan apa-apa manfaat. Kerana tika ini, diri merasakan 'ego' itu masih menebal. Ego yang terkadang memburukkan keadaan, membuat jiwa lebih menderita dan dalam masa yang sama seolah menambah titik hitam di dalam hati. Astaghfirullah.. Mungkin ego yang saya maksudkan lebih kepada sifat negatif. Atau adakah ego yang bersifat positif?



Untuk menulis entry ini saya perlu melakukan sedikit 'research' atau carian maklumat. Terasa begitu banyak yang tersirat dan tidak mampu dilantun dengan kata-kata. Ditambah dengan perjalanan Ramadahan yang sudah hampir ke fasa penghujung. Dalam hati kecil, saya berdoa.


Ya Allah, janganlah kau biarkan kami mensia-siakan 10 malam terakhir Ramadhan ini. Bantulah dan bimbinglah kami untuk beribadat kepada Mu agar Ramadhan ini tidak berlalu begitu sahaja dengan tidak memberi apa-apa makna buat kami. Bantulah kami merebut malam al Qadr Mu. Ikhlaskan hati kami, ikhlaskan, ikhlaskan, ikhlaskan lah hati kami Ya Allah! Amin, Ya rabbal 'alamin. "


Sungguh. Saya merasakan Ramadhan kali ini cukup berbeza dari Ramadhan tahun-tahun yang lepas. Mungkin kerana tika ini, saya berpeluang menyambutnya bersama dengan keluarga tercinta di rumah. Dan kerana itu, keperluan mujahadah begitu besar sama sekali. Serta merasakan diri harus untuk mendewasa. Mendewasa! Bukan setakat mendewasakan umur, tetapi tingkah, pemikiran, perlakuan, tutur kata dan segala aspek kehidupan.



Berbalik kepada tajuk entry. Saya ambil kisah dari tinta Islam, ketika Perang Yarmouk (cari lagi detail mengenai perang Islam ini ok!). Berkisar mengenai seorang pemuda bernama Ikramah. Anak kepada Abu Jahal. Nama Abu Jahal cukup terkenal dengan kelantangannya dan kebiadapannya menentang Rasullullah SAW. Tercatat nama Abu Jahal dalam banyak moment dalam agendanya menentang Rasullullah menyebarkan dakwah. Ikramah pada mulanya juga seperti bapanya. Begitu memusuhi Baginda sehingga pernah membantu bapanya melempar najis ketika Nabi Allah sedang solat dan mencekik leher Baginda.



Namun, sesungguhnya hidayah itu milik Allah. Kerana ketulusan hati isterinya yang ketika itu baru memeluk Islam  mempertahankan dirinya kepada Rasullullah, jiwanya luluh dan akhirnya menyebut kalimah syahadah.



Detik getir ketika perang Yarmouk, di mana ketika itu Ikramah telah mati syahid. Pada ketika itu, di saat-saat kematian mereka, ada seorang sahabat hendak memberi minum kepada salah seorang dari mereka. Tetapi seorang demi seorang menolak pelawaan tersebut.



Setiap kali air itu akan diberikan kepada salah seorang daripada mereka, maka masing-masing berkata, “Berikan saja air itu kepada sahabat di sebelahku.” Demikianlah keadaan mereka seterusnya, sehingga akhirnya mereka menghembuskan nafas yang terakhir dalam keadaan belum sempat meminum air itu"



Dalam riwayat mengatakan, “Sebenarnya Ikrimah bermaksud untuk meminum air tersebut, akan tetapi pada waktu ia akan meminumnya, ia melihat ke arah Suhail dan Suhail pun melihat ke arahnya pula, maka Ikrimah berkata, 



Berikanlah saja air minum ini kepadanya, barangkali ia lebih memerlukannya daripadaku.” Suhail pula melihat kepada Haris, begitu juga Haris melihat kepadanya. Akhirnya Suhail berkata, “Berikanlah air minum ini kepada siapa saja, barangkali sahabat-sahabatku itu lebih memerlukannya daripadaku.” 



Begitulah keadaan mereka, sehingga air tersebut tidak seorang pun di antara mereka yang sempat meminumnya, sehingga mati syahid semuanya!



SubhanaAllah!  Begitu mulia hati mereka. Begitu rendah jiwa mereka. Itulah dia Itsar (melebihkan orang lain) , sifat yang amat disanjung dalam Islam. Begitu ikhlas. Tiada langsung titik ego yang tercalit. Tiada langsung rasa mementingkan diri. 






Kisah ini secara tidak langsung merefleksi diri. Bahawa sesungguhnya segala-segalanya milik Allah. Terkadang, saya tidak menafikan, sifat pentingkan diri terkadang muncul dan menjengah. Tanpa memikirkan kepentingan orang lain yang mungkin lebih memerlukan dan dalam banyak lagi keadaan dalam kehidupan seharian yang dilalui tanpa sedar.






Akhir kalam. Salam merebut malam al Qadr.  Moga diberi kesempatan dan kekuatan dari yang Maha Esa. InsyaAllah.



Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan berhikmah dan pengajaran yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya, dan dialah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk" (An Nahl : 125)



Sumber artikel : Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia 

Tuesday, August 9, 2011

Ramadhan yang mendidik

Alhamdullilah. Allah masih mengizinkan untuk Ramadhan kembali bertamu. Allah masih mengizinkan untuk menghadiahkan sebuah bulan yang penuh barakah buat hamba-hambanya. Allah masih memberi peluang acap kali buat hamba-hambanya untuk memperbaharui jiwa dan segala tingkah dan kesilapan lalu... Allah, Allah, Allah..! Begitu luas kasih sayangMu! Terima kasih Allah.



Aku berharap penuh pengharapan agar Ramadhan kali ini benar-benar mampu mendidik dan memberi 1001 perubahan dalam diri. Agar Ramadhan kali ini mampu melampiaskan ketaqwaan bukan hanya pada diri, tetapi juga mampu di'percikkan' kepada seluruh ahli keluarga yang lain. Kalau dahulu, dakwah hanya dalam linkungan manusia-manusia di luar, yang sama jantinanya, yang lebih kurang sebaya umurnya, atau mungkin lebih muda. Tetapi kini, aku sedar proses ini harus diteruskan. Sentiasa perlu diteruskan. Jangan STOP!



Ah! Bukan mudah kerja ini. Masakan senang? Ku kira, aspek yang paling penting dalam menggerakkan 'gerabak' ini untuk terus berada dalam landasan, ialah bermula pada diri. Dalam diri. Merasakan amat perlu menjadi qudwah hasanah dalam keluarga ini. Menjadi role model. Berasa amat kerdil di sisi sahabat yang khabarnya berjaya menempiaskan kerjanya pada seluruh keluarganya. Bagaimana agaknya dia menjaga mutabaah amalnya. Bagaimana agaknya dia bergenang air mata bersama sang pencipta meminta dan memohon saban waktu di tengah malam yang sunyi? Pasti bermacam halangan dan pengorbanan yang dilaluinya. Ah. Persoalan demi persoalan ligat di kepala memikirkan metod terbaik untuk bergerak.



Menjadi role model. Ku kira tidak perlu melantunkan madah bicara, memberi penjelasan panjang lebar. Berleter tak tentu hala. Cukup dengan setiap tingkah dan kata yang ditonjolkan. Cukup sebagai suatu bentuk didikan secara halus... Cukup agar mata mereka menjadi saksi betapa indahnya Islam menyediakan kita suatu bentuk hidup yang bersyariat.Cukup indah.



Doa ku buat Ramadhan kali ini. Moga dikurnia kekuatan untuk terus 'berlari'. Walau dalam kondisi apa pun. Moga hati-hati kita tetap tsabat dalam agamaMu. Dan Moga Ramadhan ini menjadi saksi untuk segala bentuk 'kerja' yang dilakukan.






Mendidik dengan Ibrah Perang Badar



Mengambil ibrah semangat perang badar, cukup untuk meremangkan bulu roma. Membayangkan kiranya diri berada pada ketika itu, di saat panas dan bahang mentari menerjah di atas kepala, ditambah ketika itu wahyu pertama yang diturunkan Allah atas kewajipan menunaikan puasa. Sudahlah pertama kali berpuasa, keterujian fizikal begitu menggugat tatkala berjalan berpuluh kilometer di tanah gersang dan bertempur dengan kafir musyrikin yang bilangan dan kelengkapan yang jauh lebih baik. Begitu serba serbi kekurangan ahlul badar ketika itu. Namun, mereka punya kelebihan tersendiri. Iaitu iman dan keyakinan. Yakin bahawa akan tiba pertolongan dari Allah Azzawajalla.



Sesungguhnya semangat Ahlul Badar yang berperang tika diri berpuasa dengan serba serbi kekurangan wajar menjadi inspirasi. Apalah sangat perjuangan kita sekadar melawan nafsu makan dan nafsu syahwat berbanding mereka?



Sebaliknya, ramai di antara kita yang sudah kelesuan dan keletihan tatkala tiba waktu tengah hari di bulan Ramadhan. Langsung merudum kadar produktivitinya. Jika ditanya, ada bermacam alasan. Ada yang berbangga dengan ibadah solat terawih 20 rakaat, bertadarus selepas solat terawih. Ada pula yang bangun tengah malam untuk bersolat tahajud. Pendek kata, segala solat sunat mahu dilakukan sepanjang malam Ramadhan. Tapi, akibatnya pada siang harinya, tanggungjawab dan amanat dalam pekerjaan tidak dititik beratkan.Ketika bermesyuarat, tidak dapat menumpukan perhatian, melakukan kesilapan dalam mencatat dokumen. Malah ada juga yang ponteng kerja dengan tertidur di surau selepas solat zohor. Ah? Beginikah etika pekerja yang sedang berpuasa?



Sesungguhnya, kunci kepada segala amalan dan ibadah ialah ikhlas. Memang lumrah manusia mengantuk apabila kurang tidur, tetapi siapakah yang menyuruh kita berjaga malam sepanjang bulan Ramadhan? Sebab itu Rasullulah bersolat terawih 8 rakaat di masjid dan selebihnya sehingga 20 rakaat di rumah. Kerana baginda tidak mahu umatnya melakukan perkara yang mereka tidak berupaya melakukannya dengan ikhlas.



Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan, maka Allah akan mengampuni dosa-dosa mereka"  (Hadith)





InsyaAllah. Moga kita ikhlaskan diri dalam beribadah di Ramadhan kali ini. Jauh sekali beribadah kerana ingin menunjuk-nunjuk atau berlumba-lumba siapa yang paling kuat beribadah di bulan Ramadhan. Nauzubillah.



Salam Ramadhan.


Rujukan: Utusan (Rencana). Penulis asal : Maulana Arrif






Friday, July 15, 2011

Sang Waktu


Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya tempoh setahun,
tanyalah pada
penuntut yang belajar pulun
tapi gagal di akhir tahun.



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu sebulan,
tanyalah pada
si ibu yang baru saja melahirkan
bayi tidak cukup bulan.



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu seminggu,
tanyalah pada
orang yang sempat hidup
dari kesan bencana alam



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu sehari,
tanyalah pada
perokok yang menghidap kanser hati
namun sabar menunggu mati



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu sejam,
tanyalah pada
sang pencinta yang duduk lebam
tunggu kekasih tak datang-datang.



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu seminit,
tanyalah pada
orang yang mengejar bas transit,
akhirnya tertinggal terkincit-kincit



Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu sesaat,
tanyalah pada
orang yang baru saja terselamat
dari kemalangan singkat





Andai ingin kau rasa
betapa mahalnya waktu semilisaat,
tanyalah pada,
atlit yang mati-matian berlari kuat
hanya demi sekeping pingat





Di antara paling cepat dan paling lambat
Tiada satupun kisah yang tidak padat
Biar seberapa mahal pun masa sesaat
Kita mungkin terlewat
Namun tidak bagi sang waktu.











Sumber: Irfan Jani Facebook : Sumber inspirasi.








Penulis: Subhana Allah! Begitu hebat madah bicara karya ini. Mendalam dan sungguh bermakna! Itulah dia masa yang waima emas sekalipun tiada galang gantinya. Terima kasih kepada penulis asal yang bijak bermain bahasa. Praised to Allah!