Tuesday, March 22, 2011

Dakwah adalah kehidupan!

dakwah oh dakwah.. bukanlah cukup dinamakan berdakwah apabila ia sekadar menjadi suatu yg rutin tanpa hati dan kehidupan..

inilah yg pernah aku lalui,
merasakan dakwah adalah 'bergerak' dan sentiasa 'berputar' hingga terlalu fokus kepada teknikal dan terlupa pada esensi dakwah itu sendiri- iaitu menyampaikan...
walau pengalaman ini tak banyak mana pun, cuma moment2 terkeliru tersebut membuat kurasakan bahawa adik2 perlu utk berhati2 agar tidak melalui kekeliruan yg pernah kulalui..

dakwah bermula dengan jihad dengan lidah, itulah hakikatnya. tiada dakwah jika tiada apa yg disampaikan. apalah erti dakwah tanpa maudhuk untuk diberikan. apabila kita bersyahadah, serentak itu tertaklif suatu tanggungjawab untuk menyampaikan kebenaran... kata sheikhuna, dakwah bukannya baju, yg dipakai ketika bersama mad'u, kendian ditanggalkan apabila tak bersama mereka.. bersama kawan, kita jadi biasa. bersama lecturer, kita sekadar murid. bersama housemate, kita sekadar rakan serumah.

hakikatnya dakwah harus berlaku di mana2 sekalipun.. kitalah suatu sosok yang berdiri tegar, sentiasa menjadi penyampai kebenaran.. kita tak hanya bercakap ttg dakwah ketika di dalam usrah dan daurah semata.. harusnya kita sentiasa berkisar ttg dakwah.. hattakan apabila sesama kita bertanya 'keifa haaluki?', otomatis kita tahu apa ertinya 'haal' yang ditanya...

dakwah memberi kehidupan, maka harusnya kita HIDUP DALAM DAKWAH dan dakwah yang dibawa harus sentiasa HIDUP dalam kita! hidup, dalam ertikata bernyawa, punya obsesi, sentiasa berhimmah, segar bugar dan marak menyala! sheikh muntalaq dalam raqaiq berpesan, kita yang membawa dakwah harus menjadi JIWA yang MENERANGI dan bercita-cita tinggi...

sememangnya itulah dakwah... dakwah bukan bertujuan untuk memberi kita suatu rasa 'termulia berbanding manusia'; kerna apalah mulianya kita bila segala amal yg bukan kerana Allah akhirnya akan menghumban kita ke dalam neraka.. dakwah bukan sekadar menambah inci tudung, menambah panjang baju, atau memutus hubungan dengan pasangan non-halal.. dakwah ialah kehidupan! ia memberi hidup, menghidupkan yang mati agar hidup! hidup! hidup!

bagaimana hidupnya dakwah bila kita mematikannya di pintu tasbih kifarah..
bagaimana hidupnya dakwah bila kita berma'thurat sekadar pada bibir sedang mata tertutup dan hati terlelap..
bagaimana hidupnya dakwah bila kita bersibuk-sibuk hanya pada hal sepinggan nasi kita di dunia..
bagaimana hidupnya dakwah bila perbualan, facebook, blog, sms, telefon kita lebih banyak ttg hal2 lagho dan tak terkait langsung dengan DAKWAH...

oh dakwah
maafkan kami
sebab selalu terlupakan kamu..........

copied from: http://sayangsaufiah.blogspot.com

Friday, March 18, 2011

Monolog seorang hamba

Salam alaik..

Yang sebenarnya, kerja menanda masih belum settle lagi, namun hati ini melonjak-lonjak mahu berkongsi sesuatu dalam blog ini.. Sambil memujuk hati dan perasaan supaya terus gigih menyiapkan kerja yang masih bertimbun serta fikiran yang tidak lepas memikirkan musim persekolahan yang bakal bermula 2 hari lagi..Di tambah dengan debaran untuk di'observe' oleh pensyarah bermula minggu hadapan.. Persiapan perlu dilakukan bagi mengelakkan sebarang kekalutan.. Moga Allah permudahkan.. InsyaAllah.. Ameen.
Tertarik dengan artikel ini lalu terus saja mahu dikongsi. Moga mampu meningkat taqwa padaNya. Amin3x

******************************************************************************

Mulianya hidupku bergantung kepada cara aku menjalaninya. Aku memang mahukan kehidupan yang mulia dan dimuliakan. Kemuliaan adalah hasrat setiap insan. Aku percaya tiada siapa pun yang sudi dihina dan dimalukan. Hidup mulia adalah sasaranku dan setiap insan! insyaAllah..

Aku ingin kemuliaan hidup dan mencontohi kemuliaan kehidupan Rasullullah saw. Kemuliaan baginda terletak pada akhlaknya, budi pekerti yang mulia, peribadi agung dan sahsiah terpuji. Aku rasakan inilah yang semakin menghilang daripada kehidupan umat di sekeliling..


Ke mana menghilangnya kemuliaan umat ini? Kenapa umat Islam yang dinobatkan sebagai umat pilihan dan terbaik seperti yang termaktub dalam al Quran ini seolah-olah hilang izzahnya?

" Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi umat manusia; kerana kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (yakni kufur) serta kamu pula beriman kepada Allah dengan benar-benar iman..." (ali imran: 110) 

Kehidupan umat ini ku rasakan amat jauh daripada ciri-ciri kemuliaan peribadi agung Rasulullah saw. Kehebatan umat ini yang pernah mentadbir dua pertiga dunia, seolah-olah diinjak-injak oleh musuh yang sarat dengan kebencian terhadap Islam.

Umat Islam pasti mulia, selagi mereka berpegang teguh dengan ajaran Islam yang mulia. Peristiwa2 yang menjelikkan,memalukan dan menghinakan yang berleluasa kini adalah kesan daripada longgarnya bekalan dan pengangan pada Islam. Remaja kini tiada lagi sifat malu kerana malu seperti sudah terpinggir daripada akhlak dan budi pekerti islamik. 

Ya. Aku mulia kerana ISLAM. Islam mulia bukan kerana kita sebalikkan kita mulia kerana ISLAM. Syukur yang tidak terhingga pada yang ES A kerana menganugerahkan kami nikmat terbesar ini ya ALLAH. Nikmat IMAN dan ISLAM. Alhamdulllilah.. Tuhannku..+_+

(di olah dari majalah Solusi isu No. 29, ms 27. Penulis: Ir. Ahmad Jais Alias)



Tuhanku (Waliband)

Tuhan dengarkan aku
Ku memohon kepadaMu
Ku angkat tanganku
Ku lafazkan lidahku
Menyebut namaMu Tuhan

Tuhan lihatlah aku
Ku berserah kepadaMu
Ku letakkan keningku bersujud padaMu
Ampuni dosa-dosaku

Tuhanku jangan ambil nyawaku
Sebelum ku dekat denganMu
Tuhanku siapkan duniaku
‘Tuk nanti tiba akhiratku

Berapa nikmat yang t’lah Kau beri
Berapa yang t’lah aku ingkari
Masih pantaskah sujudku padaMu
Aku malu aku malu….

- sila klik pada pilihan lagu di mix ipod untuk mendengar lagu.. :)

Sunday, March 13, 2011

Manisnya bersusah payah

“ Sungguh, Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah” (Al balad, 90: 4)

Syed qutb menterjemah susah payah dari al balad: 4, dengan erti yang lebih mendalam. Dengan huraian yang padat dan terperinci. Sungguh Tafsir Fi Zillal Quran begitu menyentuh jiwa bagi sesiapa yang merasakan perlunya memahami dan menghayati isi kandungan al Quran dengan lebih mendalam. Ya, al Quran ini, kitab ini, buku ini, ibarat HARTA KARUN. Isi nya begitu bernilai. Namun, ungkapan ini hanya dapat dirasakan oleh empunya diri. Bagaimana Allah mencampakkan rasa & kefahaman masing-masing kepada individu tersebut..Rasa bernilainya ‘buku’ ini.

                Syed Qutb bercerita bahawa sesungguhnya kesusahan manusia itu adalah sedari sebelum alam rahim. SubhanaAllah. Tidak terfikir dibenak ini. Sedari bagaimana kesusahan sel sperma dan ovum bercantum untuk menjadi zygote. Seterusnya, bagaimana zygote ini bersusah payah menempel di dinding rahim dengan perlunya kondisi dan persekitaran yang sesuai serta makanan untuk terus hidup menjadi blastula dan seterusnya sel tersebut membahagi dengan izin Allah menjadi embryo. Bahawa tiada yang mudah. Suatu kejadian itu perlu melalui satu proses demi proses dan fasa demi fasa untuk menuju suatu matlamat. Ia bukan sekelip mata! Itulah kesusahan yang cuba di sampaikan Syed Qutb dalam menghuraikan ayat ke 4 dalam surah al balad ini.

                Tidak cukup dgn itu, lahirnya fetus ke dunia. Lahirnya dengan perjuangan mulia seorang ibu mendesak fetus keluar yang almaklum sudah pun bersusah payah sedari 9 bulan sebelumnya.   (Moga Allah merahmatimu ibu..) Kesusahannya tidak terhenti sampai di situ. Kesusahannya dalam meniti usia bayi kepada perlunya kondisi2 yang sesuai pada peringkat usia yang masih kecil dari makan minum, penjagaan dan kasih sayang yang lebih dari ibu dan ayah. SubhanaAllah...Mencapai usia memperoleh sepasang kaki..ku lihat, kanak2 ini begitu gigih dan sabarnya berjalan jatuh dan bangun. Bangun semula. Jatuh lagi. Namun bangun semula. Ah! Itu sudah cukup menampakkan kesusahan si kecil yang amat payah mahu bertatih berjalan, mahu bertebaran di muka bumi Allah ini! Si kecil ini seolah-olah faham bahawa tidak ada yang senang di bumi Allah ini. Tidak ada..  Bak kata orang2 tua, nak makan pun perlunya tangan dan tenaga untuk menyuap ke mulut. SubhanaAllah..:)

                Ya. Suatu refleksi buat diri. Bahawa kepada yang telah memilih jalan ini, maka memang Allah mengatakan ia tidak mudah.

“ Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan ‘Kami telah beriman’ dan mereka tidak diuji?” (al-ankabut, 29:2)

Betapa manisnya suatu perjuangan yang penuh liku dan susahnya, namun di akhirnya dikurnia ganjaran besar yang tidak lain dan tidak bukan syurga Allah serta pertemuan denganNYA.  Cuba bayangkan jika suatu matlamat atau perkara yang dihajati dapat diperoleh dengan begitu mudahnya dan lancarnya, tanpa perlu melalui jalan2 yang getir dan pahit? Sememangnya perasaaan mendapatkan apa yang dihajati jauh berbeza dengan mereka yang dengan penuh kecekalan dan tabah melalui lorong2 tajam demi mengharapkan apa yang dihajati. Ah~ betapa manisnya susah payah itu. So sweet..:)

                Syed Qutb benar2 mentelaah dan mentafsir perincian Kalamullah ini dengan hati dan jiwanya. Bukan sekadar mentafsir malah menjiwai bagaimana kata-kata Allah ini berdialog dengan dirinya. Subhanallah. Moga memperoleh manfaat dari entry ini. InsyaAllah. 

video

P/s: Jika ada fakta yang salah dalam entry ini. Sila perbetulkan ye. Jazakillah:)