Friday, November 19, 2010

Aidiladha vs Aidilfitri

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar
Wallilahilhamd!

Salam kesyukuran Aidiladha...


Hari Raya Aidiladha, Hari Raya Korban, Hari Raya Haji..
Ungkapan yang sama, namun terkadang raya yang satu ini seperti di anak tirikan?
Bukan apa, sekadar mengingatkan pada diri sendiri. Tidak! Tidak sepatutnya merasakan begitu. Sesungguhnya, Aidil Adha merupakan hari kebesaran buat umat Islam!

Ya. Wajib bagi kita memperingati sirah Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah dengan sabar dan tanpa ragu-ragu, menyembelih anaknya, Nabi Ismail yang kemudiannya diganti dengan seekor kibas. Dan ketika bulan ini juga digalakkan bagi yang berkemampuan menunaikan haji di Baitullah..

Tapi kenapa ya? Seringkali seperti merasakan Aidil adha bukan untuk disambut meriah. Bukan untuk dirai dengan hiruk pikuk kota mempromosi Jualan Murah seperti Aidilfitri. Bak kata ustaz Hasrizal, cuti pun sekadar sehari. Khamis dan Jumaat anak-anak kembali ke sekolah. Bagaimana bisa anak-anak yang belajar dan bekerja di selatan @ utara, mahu pulang ke kampung halaman yang perjalanan ke kampung sudah memakan masa 4 hingga 6 jam..(tm-bp= lbh kurag 4jam, if x berhenti lama kat R&R..)

Jika dilihat Takbir hari raya eidul Adha juga, lebih lama hingga sampai ke hari Tasyrik. Syahdu takbir yang bergema, merasakan betapa kerdilnya diri ini sebagai Hambanya di bumiNya. Oh~ takbir ini benar-benar menggamit kebesaran Allah sebagai pencipta. SubhanaAllah!

video
Takbir Hari Raya

Perlu ditegaskan bahawa hari raya dalam bulan Zulhijjah bukan hanya pada 10 haribulan sahaja, bahkan ia berlanjutan dari hari ke-11, 12 dan ke-13 yang juga lebih dikenali sebagai hari-hari Tasyrik. Umat Islam juga diharamkan daripada berpuasa pada hari-hari Tasyrik tersebut. Alangkah baiknya jika setiap jemaah Haji dan juga umat Islam seluruhnya dapat menghayati kesan-kesan pengajaran yang tersurat dan tersirat di sebalik ibadat Haji tersebut yang bukan hanya setakat kesan fizikal dari segi ibadah sahaja, malahan ibadah Haji mendidik betapa peri pentingnya pengorbanan untuk mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah. 


Daging dan darah binatang korban atau hadiah tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan kepada takwa dari kamu.( al hajj: 37)
(Sumber: http://blogs.udm.edu.my/drkuzaki/2008/12/06/falsafah-hari-raya-aidiladha/)

Sungguh sedih dan terkilan andai hari kebesaran ini, tidak disemai dengan rasa keimanan pada yang Esa, dan dibiarkan berlalu begitu sahaja..

Ya Allah, yang Maha memaafkan, ampunkan kami andai rasa hati ini, bukan yang sepatutnya dirasa. Astaghfirullah +_+

Nukilan Ustaz Hasrizal dalam blognya:  ( http://saifulislam.com/?p=7151#more-7151 )



Semuanya tiada.
Tiada Jualan Murah.
Tiada Lagu Raya.
Tiada rancangan khas di televisyen.
Tiada mercun dan panjut menghias malam.
Segalanya tiada.
Ibu kota sunyi sepi. Tiada hiruk pikuk seperti menyambut ketibaan Syawwal. Apa yang sayup-sayup terdengar hanyalah Takbir. Di menara masjid, di surau-surau, di sesetengah rumah. Itu sahaja.
Tetapi, tidakkah itu semua suatu kelebihan?
Satu nikmat pada yang tiada. Aidil Adha tiba tanpa pesta dan hiburan. Hanya Takbir, Solat di hening Dhuha serta ibadah korban didukung jiran tetangga. Hakikatnya itulah makna sebuah Hari Raya. Hari membesarkan Allah, hari mencipta pahala, bukan hari melakar dosa.
Syukur pada-Mu ya Allah. Aidil Adha masih terpelihara. Masih jauh daripada pesta dan dosa. Moga kekal begitu hendaknya.
KEKURANGAN YANG SATU
Kekurangannya hanya pada yang satu.
Anak-anak tidak pulang ke desa.
Jika ada pun, mungkin di hari kedua. Kerana komitmen kerja dan tanggungjawab yang tidak mengenal Raya. Kampung halaman kurang menerima kepulangan anak kota.
Namun…
Andai kekurangan itu membolehkan anak-anak menjadi soleh dan terhindar daripada dosa, maafkanlah kekurangan itu duhai sang ayah, duhai sang bonda. Mungkin takbir Aidil Adha sedikit sepi daripada gelak tawa mereka, tetapi jika dengan itu anak-anak bisa lebih patuh kepada yang Esa, maafkanlah kekurangan itu.
Anak yang akan memanjangkan doa selepas matimu, bukan semestinya anak yang selalu pulang, andai pulangnya membawa dosa. Anak yang doanya didengar Tuhan, bukan semestinya anak yang pulang dengan hilai tawa kegembiraan, andai ketawa itu hanya menjauhkan keluarga daripada-Nya.
Anak yang doanya didengar Tuhan, adalah anak yang soleh, anak yang patuh kepada Tuhan. Biar pun di Aidil Adha mereka dan ibu bapa terpisah berjauhan.
Ibrahim jauh daripada keluarganya. Hajar dan Sarah sering jauh daripada suami mereka. Ismail dan Ishak sering berjauhan daripada ayahanda, namun rumahtangga itu memancarkan sejuta kehebatan. Biar tubuh terpisah  di ufuk mentari, semuanya hampir, dekat di hati.
Jauh adalah pada jauhnya semua daripada-Nya.
Dekat adalah pada intimnya kita mendampingi Dia.
Justeru pada satu kekurangan di Aidil Adha, maafkanlah anakanda yang kejauhan.
Kerana mungkin dalam kekurangan itu, doa si anak lebih didengar Tuhan.
Maafkan kami wahai ayah dan bonda.
Ampunkan kami wahai Tuhan yang Maha Memaafkan. (Sumber: Saifulislam.com)


Penulis: Berhajat membuat korban bersama adik beradik dan keluarga, jika ada rezeki lebih selepas posting. InsyaAllah:)
Tanjung Malim, Perak.

Sunday, November 14, 2010

Sesekali diuji

Alhamdullilah, Alhamdullilah, Alhamdullilah!
Tidak henti-henti aku mengucapkan rasa syukurku!
SubhanaAllah. Mungkin inilah titik tolak ku di jalan ini. Titik tolak dalam mencari nilai hidup sebenar di muka bumi Allah ini. Syukur teramatku pada yang Esa atas kekuatan yang dikurniakan. Alhamdullilah!

" Shida, awak kena ambil kakak tu, kat ktm, pastu sambut adik-adik tu ea. Datang awal. Buat preparation yang mana patut, utk makan pagi mungkin biskut, air panas dah cukup, utk makan tgh hari, awak pandai-pandailah pilih tempat, yang mana murah dan ok. Moga Allah permudahkan segala urusan awak esok"

" Tapi kak.., lalu lintas, saya masih belum mahir kak. Memang saya boleh bawa kereta, tapi, bab lalu lintas, mata saya x peka lagi kak, gelabah, ...bla..bla..bla...bla"

Aku menelan air liur. Kenapa harus aku keseorangan. Tidak berteman langsung! Tika itu, terasa air mata jatuh menitik. Entah kenapa! Perlu ke aku menitiskan air yang mahal ini?

" Shida esok awak x keseorangan, awak bersama para malaikat. Sesungguhnya, Allah sentiasa bersamamu!"

Terkadang aku ketawa sendirian. Mengenang kembali pada ketika tugasan ini diserahkan. Terasa amat berat, payah seperti x mampu dipikul. Namun Allah maha kuasa atas segala sesuatu. Dia yang menganugerahkan kaki ini untuk melangkah, tangan ini untuk bergerak memusing stereng, memutarkan gear, menggolek roda kereta. Ah! Sungguh, aku amat merasai pertolongan Allah saat itu. SubhanaAllah! :)

Kehadiran seorang ukhti memang suatu yang diharapkan. Namun, sebenarnya, ukhti tersebut hadir ke program utk mendengar pengisian, namun, terus x dapat mendengar kerana sibuk membantu mengurus perihal makanan dan keperluan adik-adik. Masya Allah! Jazakillah ukhti. Daku berdoa moga ukhti dikurnia hidayah Allah agar juga sama-sama berada di jalan ini ^^. Asif jiddan juga diminta, kerana ukhti x dapat dgr pengisian yang best dari presenter semata-mata kerana bersama saya! +_+

Aku berbisik. Ya. ini permulaan jalanku. Allah tidak mengurniakan sesuatu ujian ke atas hambanya itu sekadar sia-sia. Tidak. Ada sesuatu di sebaliknya,  buat hamba-hambanya ligat berfikir dan merenung, kejadiannya di bumi Allah ini.

Terima kasih Allah atas ujian ini. Terima kasih!


"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan meneguhkan kedudukanmu" ( Muhammad : 7)

" Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhhnya, bersama kesulitan ada kemudahan.  Maka, apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain). Dan hanya kepada Tuhanmu engkau berharap" (Al Insyirah: 5-8)

Allah tidak membebani seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah kelak memberikan kelapangan setelah kesempitan. ( At Talaq: 7)

P/S: Perlu berusaha lebih untuk ujian di atas kertas selepas ini. Tetaplah bekerja keras setelah selesai suatu tugasan! (refer to the Insyirah phrase)


video
NICE : Sesekali diuji



Penulis,
Tanjung Malim.

Saturday, November 6, 2010

Futur??

Kadangku merasa bimbang
Berada di dunia yang lapang ini
Sampai  kapan  aku berjuang 
Di Jalan Dakwah yang panjang...


Takutku akan semua
Semua yang takkan berlanjut lagi
Hanya karna memikirkan
NAFSU DUNIA  yang FANA

Rasa futurku
Menghalangiku
Menempuh semua perjalanan imanku

Aku pun ingat semua teman-temanku
Yang masih coba membimbingku ...( Futur: by Fateh acapella)


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Siapa kata diri ini tidak bimbang,
Saat syahadah ini berkata-berkata
Merasa beban, takut, payah
Akan tugas & amanah ini,

Namun, Allah Maha Adil
RancanganNYA penuh rahsia
Kau telah terpilih
Di antara intan dan permata
Atau juga kaca
Maka, ucapkanlah syukur mu
Sujud yang tidak terhingga

Ya
Aku jua sering merasa begitu
Rasa futur
Rasa ingin bebas
Rasa ingin lari!
Pergi dari semua ini!

Istighfar,,
Istighfar duhai jiwa!
Jangan biar syaitan ketawa mengekek akan perbuatan kau
Kerana rugilah bagi sesiapa yang berpaling dari jalan ini..
Astaghfirullah




"Katakanlah: Ini jalanku, aku dan orang2 yang bersamaku..."

- (Yusuf : 108...)





Spiritual reminder ;),
Penulis
BP, Johor

Tuesday, November 2, 2010

Wahai al-Aqsa tercinta

Salam alaik..

Salam sejahtera, salam  keamanan sejagat..;)

Masih dalam mood sebagai sang mujahid yang menyahut seruan Ilahi menegakkan al-Aqsa
Bukan apa, sekadar perkongsian,
Baru-baru ini penulis berkesempatan mengikuti sebuah program Wacana Sukarelawan Palestin yang diadakan di IHAB, TM
Menyedari bukan mudah untuk kita memperoleh bingkisan-bingkisan berharga daripada aktivis terkemuka, yang memang berpengalaman menjejakkan kaki ke bumi al-Quds, menyaksikan sendiri keadaan di sana, selain hadir sebagai memberi bantuan & sokongan kpd para syuhada' di sana, maka penulis, mengambil kesempatan utk datang dan mendengar sendiri wadah bicara mereka. InsyaAllah



Pengisian oleh Ir Megat Shariffudin, benar-benar membuka mata  dan minda, bahawa sesungguhnya perihal Palestin  ini sememangnya bukan suatu yang diambil perhatian sewajarnya oleh pihak media. Orang Melayu sendiri yang beragama Islam, tidak sensitif terhadap isu ini, isu saudara seIslam mereka. Diceritakan oleh saudara Ir Megat, semasa di sana, pelbagai bangsa yang bukan beragama Islam seperti Jepun, Portugal, Yahudi yang bukan berfahaman zionis, dan aktivis-aktivis dari Eropah dan Amerika, turut sama ingin melihat dan merasai bagaimana penduduk palestin merasai keperitan terasing di bumi sendiri.

Di sini penulis, berharap dan berdoa, moga muda-mudi di luar sana (termasuk penulis sendiri), yang sihat tubuh badan dan akal fikiran, juga ilmu yang penuh di dada, digunakan ke arah memperjuangkan nasib Palestina. Sungguhpun tidak mampu hadir dan menjejakkan kaki ke sana, serendah-rendah iman, berdoalah menadah tangan, moga al-aqsa itu bebas daripada genggaman zionis. InsyaAllah. Sebelum itu, Dr Muhammad Azhar yg juga YDP Aqsa Syarif daerah Hulu Selangor turut hadir memberi bingkisan sejarah dan milik siapakah sebenarnya palestin.

Persoalan-persoalan apakah sebenar strategi Ariel Sharon (lihat saja apa sudah jadi pd ariel sharon sekarang?) sebelum ini terhadap perjanjian damai yang x pernah terlaksana, apakah misi sebenar komplot yahudi zionis ini, sedikit sebanyak terungkai oleh penjelasan dan keterangan penceramah. Alhamdullilah. Moga pengetahuan yang diperolehi ini dapat dikongsi bersama readers (if any) di luar sana.

Apa yang menarik, program ini turut dihadiri oleh seorang pelajar UPSI berbangsa Cina, yang dikenali sebagai Shan. MasyaAllah. Bukan mudah ya, seorang yang bukan Islam untuk hadir mengetahui kisah palestin ini! Alhamdulliah. Moga, memperoleh hidayah dari Allah ;)

Di kesempatan itu juga, penulis sempat membeli buku yang kecil,  namun sarat dan mahal dengan pengalaman yang dirasakan sendiri oleh Ir Megat Sharifuddin sendiri. Masih dalam pembacaan. .Namun, di bahagian pengenalan sudah menarik pembaca! InsyaAllah. Akan dikongsi kandungan buku berkenaan kpd pembaca sekalian seusai membacanya ;)




Moga beroleh semangat jundullah dalam memperjuangkan al -Aqsa. InsyaAllah;)

Jika Engkau mentakdirkan mati,

maka matikanlah pemilik hati-hati ini

sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMU,

Engkaulah sebaik-baik sandaran

dan sebaik-baik penolong,





Penulis, 
UPSI, TM