Tuesday, December 28, 2010

Andai aku bidadari syurga

Menelusuri bait-bait indah al-Waqiah & ar-Rahman, seakan membawaku bersama semilir angin. Melayang dan seakan terbang ke sana, syurga abadi. Syurga penuh kenikmatan. Syurga yang pasti, yang dijanjikan Allah buat hamba-hambanya yang patuh pada suruhan & larangan serta berbakti kepadaNYA. Oh~ tidak bisa untuk  mendiskripsi bagaimana indah nikmatnya syurga abadi itu kerana segala-segalanya tertulis di dalam al-Furqan. Tidak terdaya oleh batas manusia memikirkan betapa bagaimana luar biasa syurga itu..
 
 "dan air yg mengalir terus-menerus & buah-buahan yg banyak, yg tidak berhenti berbuah & tidak terlarang mengambilnya, dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk" (al-Waqiah, 56:31)  



Dan tertulis akan kenikmatan syurgawi ialah kecantikan & keindahan bidadari-bidadari yang sempurna kejadian dan akhlaknya. Mereka adalah makhluk Allah yang diciptakan khas untuk menjadi pasangan hamba-hamba yang bijak mengawal nafsu selama di dunia. Iaitu hambanya yang menjaga tubuhnya daripada maksiat kerana mengharapkan redha Allah s.w.t.

Mereka ialah makhluk yang terlalu sempurna untuk dijangkau batas imaginasi manusia. Kecantikan, kejernihan, kelembutan dan wangian tubuh mereka mengatasi wanita manapun di dunia ini. SubhanAllah!

Allah menyebut mereka dengan panggilan Hur al-Ain, iaitu wanita berkulit putih dan bermata lebar dengan bola mata yg sangat hitam bak mata rusa yg cantik. Begitu indah dan jernihnya tubuh mereka, seakan-akan mereka permata yakut & marjan.. (ar-Rahman, 55:58)

Tidak cukup dengan itu, kecantikan dan keindahan luar biasa ini turut dimahkotakan dengan hati yg penuh cinta lagi sebaya umurnya. (al-Waqiah, 56:37)



MasyaAllah. Begitu sekali gambaran Allah akan keindahan dan kenikmatan syurga & bidadari yang menanti. Sungguh beruntung bagi mereka yang tergolong dalam golongan kanan ini.


Mas Kahwin


Imam al-Qurtubi dalam kitab al-Tazkirah bercerita tentang bapa Thabit al-Bunani, seorang ulama tabiin di Basrah. Suatu malam, beliau bermimpi melihat seorang wanita yang sangat cantik, tidak menyerupai dengan manusia pun. Beliau bertanya kepadanya, "Siapa engkau?" Ia menjawab " Aku bidadari, hamba Allah." Beliau berkata lagi, " Menikahlah dengan ku." Wanita itu menjawab "Pinanglah aku daripada Tuhanku dan berikanlah mas kahwinnya". Beliau bertanya lagi, "Apa mas kahwinya?" Bidadari itu menjawab, "Panjang bertahajud" 

SubhanAllah. Membayangkan keindahan dan kecantikan bidadari-bidadari ini membuat setiap cabaran dalam ibadah terasa ringan. Keyakinan terhadap bidadari syurgawi membuat seseorang menundukkan pandangan nya daripada aurat wanita di dunia.


Tersenyum tatkala perihal bidadari syurga bermain di benak. Andai diri ini bidadari syurga..ah~Namun ketahuilah wanita-wanita mukminat itu lebih cantik daripada bidadari syurga! Iaitu wanita yang membasuh mukanya dengan air wuduk, melaksanakan solat dan taat akan suaminya demi redha Allah. Demi hati yang penuh cinta kepadaNYA. Dan ketahuilah, kamu akan dikembalikan Allah menjadi perawan-perawan meskipun kamu ialah seorang nenek tua dan lemah!




Sumber: Diolah dari Majalah Solusi isu no. 24, oleh penulis asal Umar M. Noor




Penulis: Suka akan alunan bait-bait al-Waqiah & ar-Rahman seolah menusuk bauan syurgawi!


"Maka, nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" (diulang berulang kali dalam al-Rahman)

Wallahua'lam.



BP, Johor

Monday, December 13, 2010

1000 pengharapan

Tika ini, diri ini berada di teratak selesa, menunaikan hak pada keluarga tercinta. Menggapai seribu pengharapan agar kerehatan ini memberi sejuta manfaat dalam mencapai tarbiyah diri (dzartiyah), melakukan penghijrahan tidak sekelip masa, namun tidak mengapa derap demi derap langkah yang dipilih. Sedar pada naluri dan fikiran, pada ketika ini jihad perlu lebih sedikit. Tidak lagi sibuk dengan assignment yg berlambakan sewaktu semester akhir yg lalu, final projek yg terkadang melelahkan, ditambah dengan tuntutan syarat memperoleh sarjana muda-thesis yg mungkin memberi pengalaman baru kepada penyelidik muda seperti ku walau terkadang mengeluh. Oh~ usah mengeluh wahai pemudi! Itulah tuntutan mengasah alat untuk mencapai matlamat! Aku tersenyum.. syukur yg tidak terhingga.. Pada Azzawajalla, yang memberi kudrat dalam melalui jalan ini. Pengalaman dalam mengejar usaha menggerakkan dakwah di bumi kampus, dalam pada menggapai kecemerlangan akademik sering membuatku menjadi lebih matang dari sebelumnya. Alhamdullilah, Allah, The Best Planner.


Sering saja mencari solusi, mengasah diri dalam mencungkil bakat diri. Dalam pada kejauhan dengan para murabbi dan minda yang tidak putus pada mutarabbi. Adakah noda dalam diri menjadi penghijab untukku menyentuh mereka. Atau diri ini masih bertatih, jatuh dan terkadang bangun semula dan jatuh semula, dan berjalan dengan perlahan kembali sebelum mampu berjalan laju dan bermarathon! +_+

Kerana sedar, bahawa Allah pemegang pada hati-hati ini. Dan kau perlu mencari tali lasso menerkam (kejamkah?) membawa memasuki kandang ibadah ini. 

Sekadar perkongsian, seusai melayari blog seorang akhi. Tertarik dan terus mengcopy paste! Moga memberi manfaat dalam membangkit hamasah diri di jalan ini selagi masih bergelar mahasiswa! (Detik-detik terakhir ku bergelar mahasiswa)..

Kehidupan seorang muslim yang ideal (Huraian realistik tentang 10 muassafat tarbiyyah)



  1. Bangun di awal2 pagi dan solat qiam tanda syukur kita pada Yang Esa,
  2. Mandi ,
  3. Solat Subuh berjemaah di surau dan jangan lupa untuk memberikan senyuman dan salam pada para jemaah lain,
  4. Berzikir atau membaca Al-Quran dalam 15 hingga 30 minit,
  5. Sarapan pagi dengan makanan yang berkhasiat sambil membaca atau menonton berita dari sumber-sumber yang adil.
  6. Pergi awal ke kerja/kelas
  7. Tunaikan solat dhuha
  8. Buat kerja sebaik mungkin / Belajar bersungguh2
  9. Cuba sedaya upaya memberikan pertolongan terbaik kepada rakan2 yang memerlukan
  10. Sentiasa berikan senyuman dan salam kepada rakan sekerja/sekolej/sekelas
  11. Memberikan sedekah kepada fakir miskin atau insan-insan yang memerlukan
  12. Riadhah di petang hari sebagai langkah untuk menunaikan haq kepada tubuh badan kita
  13. membaca Al-Quran selepas solat Maghrib
  14. Hadiri sesi ceramah/usrah/membaca selepas solat Isya'
  15. Solat sunat dua rakaat sebelum tidur

Tidak pasti ada perkaitan atau tidak entry ini dengan listing realiti kehidupan muslim yg dishare!. Apa yang pasti tertarik dengan entry ini dan terus mahu meletakkan dalam blog sendiri..whoa. Namun, masih menyatakan penulis asalnye yer. Jazakallah;)

“ Barangsiapa yang hari ini dia lebih baik dari semalam, maka dia dari kalangan mereka yang beruntung. Barangsiapa yang hari ini dia sama seperti semalam, maka dia dari kalangan yang rugi. Barangsiapa yang hari ini dia, lebih teruk dari semalam, maka dia di kalangan orang yang celaka” Mafhum Hadith Rasulullah SAW.

P/s: berkobar dalam mengejar Misi: Rumahku Syurgaku. Still in progress..huhhuh.
Kerjasama pihak teratak amat diharapkan ^_+

Penulis,
BP, Johor

Friday, November 19, 2010

Aidiladha vs Aidilfitri

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar
Wallilahilhamd!

Salam kesyukuran Aidiladha...


Hari Raya Aidiladha, Hari Raya Korban, Hari Raya Haji..
Ungkapan yang sama, namun terkadang raya yang satu ini seperti di anak tirikan?
Bukan apa, sekadar mengingatkan pada diri sendiri. Tidak! Tidak sepatutnya merasakan begitu. Sesungguhnya, Aidil Adha merupakan hari kebesaran buat umat Islam!

Ya. Wajib bagi kita memperingati sirah Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah dengan sabar dan tanpa ragu-ragu, menyembelih anaknya, Nabi Ismail yang kemudiannya diganti dengan seekor kibas. Dan ketika bulan ini juga digalakkan bagi yang berkemampuan menunaikan haji di Baitullah..

Tapi kenapa ya? Seringkali seperti merasakan Aidil adha bukan untuk disambut meriah. Bukan untuk dirai dengan hiruk pikuk kota mempromosi Jualan Murah seperti Aidilfitri. Bak kata ustaz Hasrizal, cuti pun sekadar sehari. Khamis dan Jumaat anak-anak kembali ke sekolah. Bagaimana bisa anak-anak yang belajar dan bekerja di selatan @ utara, mahu pulang ke kampung halaman yang perjalanan ke kampung sudah memakan masa 4 hingga 6 jam..(tm-bp= lbh kurag 4jam, if x berhenti lama kat R&R..)

Jika dilihat Takbir hari raya eidul Adha juga, lebih lama hingga sampai ke hari Tasyrik. Syahdu takbir yang bergema, merasakan betapa kerdilnya diri ini sebagai Hambanya di bumiNya. Oh~ takbir ini benar-benar menggamit kebesaran Allah sebagai pencipta. SubhanaAllah!

video
Takbir Hari Raya

Perlu ditegaskan bahawa hari raya dalam bulan Zulhijjah bukan hanya pada 10 haribulan sahaja, bahkan ia berlanjutan dari hari ke-11, 12 dan ke-13 yang juga lebih dikenali sebagai hari-hari Tasyrik. Umat Islam juga diharamkan daripada berpuasa pada hari-hari Tasyrik tersebut. Alangkah baiknya jika setiap jemaah Haji dan juga umat Islam seluruhnya dapat menghayati kesan-kesan pengajaran yang tersurat dan tersirat di sebalik ibadat Haji tersebut yang bukan hanya setakat kesan fizikal dari segi ibadah sahaja, malahan ibadah Haji mendidik betapa peri pentingnya pengorbanan untuk mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah. 


Daging dan darah binatang korban atau hadiah tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan kepada takwa dari kamu.( al hajj: 37)
(Sumber: http://blogs.udm.edu.my/drkuzaki/2008/12/06/falsafah-hari-raya-aidiladha/)

Sungguh sedih dan terkilan andai hari kebesaran ini, tidak disemai dengan rasa keimanan pada yang Esa, dan dibiarkan berlalu begitu sahaja..

Ya Allah, yang Maha memaafkan, ampunkan kami andai rasa hati ini, bukan yang sepatutnya dirasa. Astaghfirullah +_+

Nukilan Ustaz Hasrizal dalam blognya:  ( http://saifulislam.com/?p=7151#more-7151 )



Semuanya tiada.
Tiada Jualan Murah.
Tiada Lagu Raya.
Tiada rancangan khas di televisyen.
Tiada mercun dan panjut menghias malam.
Segalanya tiada.
Ibu kota sunyi sepi. Tiada hiruk pikuk seperti menyambut ketibaan Syawwal. Apa yang sayup-sayup terdengar hanyalah Takbir. Di menara masjid, di surau-surau, di sesetengah rumah. Itu sahaja.
Tetapi, tidakkah itu semua suatu kelebihan?
Satu nikmat pada yang tiada. Aidil Adha tiba tanpa pesta dan hiburan. Hanya Takbir, Solat di hening Dhuha serta ibadah korban didukung jiran tetangga. Hakikatnya itulah makna sebuah Hari Raya. Hari membesarkan Allah, hari mencipta pahala, bukan hari melakar dosa.
Syukur pada-Mu ya Allah. Aidil Adha masih terpelihara. Masih jauh daripada pesta dan dosa. Moga kekal begitu hendaknya.
KEKURANGAN YANG SATU
Kekurangannya hanya pada yang satu.
Anak-anak tidak pulang ke desa.
Jika ada pun, mungkin di hari kedua. Kerana komitmen kerja dan tanggungjawab yang tidak mengenal Raya. Kampung halaman kurang menerima kepulangan anak kota.
Namun…
Andai kekurangan itu membolehkan anak-anak menjadi soleh dan terhindar daripada dosa, maafkanlah kekurangan itu duhai sang ayah, duhai sang bonda. Mungkin takbir Aidil Adha sedikit sepi daripada gelak tawa mereka, tetapi jika dengan itu anak-anak bisa lebih patuh kepada yang Esa, maafkanlah kekurangan itu.
Anak yang akan memanjangkan doa selepas matimu, bukan semestinya anak yang selalu pulang, andai pulangnya membawa dosa. Anak yang doanya didengar Tuhan, bukan semestinya anak yang pulang dengan hilai tawa kegembiraan, andai ketawa itu hanya menjauhkan keluarga daripada-Nya.
Anak yang doanya didengar Tuhan, adalah anak yang soleh, anak yang patuh kepada Tuhan. Biar pun di Aidil Adha mereka dan ibu bapa terpisah berjauhan.
Ibrahim jauh daripada keluarganya. Hajar dan Sarah sering jauh daripada suami mereka. Ismail dan Ishak sering berjauhan daripada ayahanda, namun rumahtangga itu memancarkan sejuta kehebatan. Biar tubuh terpisah  di ufuk mentari, semuanya hampir, dekat di hati.
Jauh adalah pada jauhnya semua daripada-Nya.
Dekat adalah pada intimnya kita mendampingi Dia.
Justeru pada satu kekurangan di Aidil Adha, maafkanlah anakanda yang kejauhan.
Kerana mungkin dalam kekurangan itu, doa si anak lebih didengar Tuhan.
Maafkan kami wahai ayah dan bonda.
Ampunkan kami wahai Tuhan yang Maha Memaafkan. (Sumber: Saifulislam.com)


Penulis: Berhajat membuat korban bersama adik beradik dan keluarga, jika ada rezeki lebih selepas posting. InsyaAllah:)
Tanjung Malim, Perak.

Sunday, November 14, 2010

Sesekali diuji

Alhamdullilah, Alhamdullilah, Alhamdullilah!
Tidak henti-henti aku mengucapkan rasa syukurku!
SubhanaAllah. Mungkin inilah titik tolak ku di jalan ini. Titik tolak dalam mencari nilai hidup sebenar di muka bumi Allah ini. Syukur teramatku pada yang Esa atas kekuatan yang dikurniakan. Alhamdullilah!

" Shida, awak kena ambil kakak tu, kat ktm, pastu sambut adik-adik tu ea. Datang awal. Buat preparation yang mana patut, utk makan pagi mungkin biskut, air panas dah cukup, utk makan tgh hari, awak pandai-pandailah pilih tempat, yang mana murah dan ok. Moga Allah permudahkan segala urusan awak esok"

" Tapi kak.., lalu lintas, saya masih belum mahir kak. Memang saya boleh bawa kereta, tapi, bab lalu lintas, mata saya x peka lagi kak, gelabah, ...bla..bla..bla...bla"

Aku menelan air liur. Kenapa harus aku keseorangan. Tidak berteman langsung! Tika itu, terasa air mata jatuh menitik. Entah kenapa! Perlu ke aku menitiskan air yang mahal ini?

" Shida esok awak x keseorangan, awak bersama para malaikat. Sesungguhnya, Allah sentiasa bersamamu!"

Terkadang aku ketawa sendirian. Mengenang kembali pada ketika tugasan ini diserahkan. Terasa amat berat, payah seperti x mampu dipikul. Namun Allah maha kuasa atas segala sesuatu. Dia yang menganugerahkan kaki ini untuk melangkah, tangan ini untuk bergerak memusing stereng, memutarkan gear, menggolek roda kereta. Ah! Sungguh, aku amat merasai pertolongan Allah saat itu. SubhanaAllah! :)

Kehadiran seorang ukhti memang suatu yang diharapkan. Namun, sebenarnya, ukhti tersebut hadir ke program utk mendengar pengisian, namun, terus x dapat mendengar kerana sibuk membantu mengurus perihal makanan dan keperluan adik-adik. Masya Allah! Jazakillah ukhti. Daku berdoa moga ukhti dikurnia hidayah Allah agar juga sama-sama berada di jalan ini ^^. Asif jiddan juga diminta, kerana ukhti x dapat dgr pengisian yang best dari presenter semata-mata kerana bersama saya! +_+

Aku berbisik. Ya. ini permulaan jalanku. Allah tidak mengurniakan sesuatu ujian ke atas hambanya itu sekadar sia-sia. Tidak. Ada sesuatu di sebaliknya,  buat hamba-hambanya ligat berfikir dan merenung, kejadiannya di bumi Allah ini.

Terima kasih Allah atas ujian ini. Terima kasih!


"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan meneguhkan kedudukanmu" ( Muhammad : 7)

" Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhhnya, bersama kesulitan ada kemudahan.  Maka, apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain). Dan hanya kepada Tuhanmu engkau berharap" (Al Insyirah: 5-8)

Allah tidak membebani seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah kelak memberikan kelapangan setelah kesempitan. ( At Talaq: 7)

P/S: Perlu berusaha lebih untuk ujian di atas kertas selepas ini. Tetaplah bekerja keras setelah selesai suatu tugasan! (refer to the Insyirah phrase)


video
NICE : Sesekali diuji



Penulis,
Tanjung Malim.

Saturday, November 6, 2010

Futur??

Kadangku merasa bimbang
Berada di dunia yang lapang ini
Sampai  kapan  aku berjuang 
Di Jalan Dakwah yang panjang...


Takutku akan semua
Semua yang takkan berlanjut lagi
Hanya karna memikirkan
NAFSU DUNIA  yang FANA

Rasa futurku
Menghalangiku
Menempuh semua perjalanan imanku

Aku pun ingat semua teman-temanku
Yang masih coba membimbingku ...( Futur: by Fateh acapella)


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Siapa kata diri ini tidak bimbang,
Saat syahadah ini berkata-berkata
Merasa beban, takut, payah
Akan tugas & amanah ini,

Namun, Allah Maha Adil
RancanganNYA penuh rahsia
Kau telah terpilih
Di antara intan dan permata
Atau juga kaca
Maka, ucapkanlah syukur mu
Sujud yang tidak terhingga

Ya
Aku jua sering merasa begitu
Rasa futur
Rasa ingin bebas
Rasa ingin lari!
Pergi dari semua ini!

Istighfar,,
Istighfar duhai jiwa!
Jangan biar syaitan ketawa mengekek akan perbuatan kau
Kerana rugilah bagi sesiapa yang berpaling dari jalan ini..
Astaghfirullah




"Katakanlah: Ini jalanku, aku dan orang2 yang bersamaku..."

- (Yusuf : 108...)





Spiritual reminder ;),
Penulis
BP, Johor

Tuesday, November 2, 2010

Wahai al-Aqsa tercinta

Salam alaik..

Salam sejahtera, salam  keamanan sejagat..;)

Masih dalam mood sebagai sang mujahid yang menyahut seruan Ilahi menegakkan al-Aqsa
Bukan apa, sekadar perkongsian,
Baru-baru ini penulis berkesempatan mengikuti sebuah program Wacana Sukarelawan Palestin yang diadakan di IHAB, TM
Menyedari bukan mudah untuk kita memperoleh bingkisan-bingkisan berharga daripada aktivis terkemuka, yang memang berpengalaman menjejakkan kaki ke bumi al-Quds, menyaksikan sendiri keadaan di sana, selain hadir sebagai memberi bantuan & sokongan kpd para syuhada' di sana, maka penulis, mengambil kesempatan utk datang dan mendengar sendiri wadah bicara mereka. InsyaAllah



Pengisian oleh Ir Megat Shariffudin, benar-benar membuka mata  dan minda, bahawa sesungguhnya perihal Palestin  ini sememangnya bukan suatu yang diambil perhatian sewajarnya oleh pihak media. Orang Melayu sendiri yang beragama Islam, tidak sensitif terhadap isu ini, isu saudara seIslam mereka. Diceritakan oleh saudara Ir Megat, semasa di sana, pelbagai bangsa yang bukan beragama Islam seperti Jepun, Portugal, Yahudi yang bukan berfahaman zionis, dan aktivis-aktivis dari Eropah dan Amerika, turut sama ingin melihat dan merasai bagaimana penduduk palestin merasai keperitan terasing di bumi sendiri.

Di sini penulis, berharap dan berdoa, moga muda-mudi di luar sana (termasuk penulis sendiri), yang sihat tubuh badan dan akal fikiran, juga ilmu yang penuh di dada, digunakan ke arah memperjuangkan nasib Palestina. Sungguhpun tidak mampu hadir dan menjejakkan kaki ke sana, serendah-rendah iman, berdoalah menadah tangan, moga al-aqsa itu bebas daripada genggaman zionis. InsyaAllah. Sebelum itu, Dr Muhammad Azhar yg juga YDP Aqsa Syarif daerah Hulu Selangor turut hadir memberi bingkisan sejarah dan milik siapakah sebenarnya palestin.

Persoalan-persoalan apakah sebenar strategi Ariel Sharon (lihat saja apa sudah jadi pd ariel sharon sekarang?) sebelum ini terhadap perjanjian damai yang x pernah terlaksana, apakah misi sebenar komplot yahudi zionis ini, sedikit sebanyak terungkai oleh penjelasan dan keterangan penceramah. Alhamdullilah. Moga pengetahuan yang diperolehi ini dapat dikongsi bersama readers (if any) di luar sana.

Apa yang menarik, program ini turut dihadiri oleh seorang pelajar UPSI berbangsa Cina, yang dikenali sebagai Shan. MasyaAllah. Bukan mudah ya, seorang yang bukan Islam untuk hadir mengetahui kisah palestin ini! Alhamdulliah. Moga, memperoleh hidayah dari Allah ;)

Di kesempatan itu juga, penulis sempat membeli buku yang kecil,  namun sarat dan mahal dengan pengalaman yang dirasakan sendiri oleh Ir Megat Sharifuddin sendiri. Masih dalam pembacaan. .Namun, di bahagian pengenalan sudah menarik pembaca! InsyaAllah. Akan dikongsi kandungan buku berkenaan kpd pembaca sekalian seusai membacanya ;)




Moga beroleh semangat jundullah dalam memperjuangkan al -Aqsa. InsyaAllah;)

Jika Engkau mentakdirkan mati,

maka matikanlah pemilik hati-hati ini

sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMU,

Engkaulah sebaik-baik sandaran

dan sebaik-baik penolong,





Penulis, 
UPSI, TM

Friday, October 22, 2010

Refresh!

Ya Allah, betapa aku terkadang merasa ketidakadilan berlaku. Aku tidak berlaku adil padaMu. Aku tidak memberikan separuh dari ruang hidupku ini hanya untuk mu. Kerana aku tahu setiap degup jantung serta setiap hela nafas ini adalah rahmat dariMu ya Allah! Kau yang berkuasa atas seglanya!! Ya Allah, izinkan ku mengucap syukur yang tidak terhingga kerana mengurniakan aku nikmat terbesar, yang terutama iman dan islam, hingga aku mampu berdiri di muka bumi sehingga hayatku ini. Ya Allah, tiap kali aku berfikir dan berfikir mengenai alam ini, kejadiannya yang di luar batas manusiawi, terlalu indah, ya Allah, tidak terucap oleh lidahku. Kelu untuk aku memuji kebesaranMU. Mengalir air mata ini, mengenangkan betapa kasih sayangmu begitu luas dan lebar..!

Ya, tanggungjawab yang tergalas di bahuku ini semakin berat dirasakan. Tugas sebagai seorang dae’i bukan suatu tugas yang mudah. Aku mencari kekuatan agar setiap derap langkah ku, setiap arah yang aku lalui adalah ibadah dan bertunjangkan Mu ya ALLAH. Kerana, aku perlu memberi kefahaman kepada mereka. Kefahaman bahawa hidup ini bukan hanya hidupnya seorang robot. Diulang segala kerjanya hari demi hari. Kerana ada satu tujuan utama yang perlu dicapai. Dicapai melalui pengislahan seluruh umat manusia! Bagaimana bisa ia berlaku?

Aku menghela nafas. Kerana aku tahu, tugas ini tidak akan terhenti selagi dunia ini dipegang oleh orang yang bukan berfikrahkan tauhid. Aku mencari solusi. Ya, aku perlu berada di dalam jemaah ini. Terus teguh dan kukuh! Kerana tugas dalam jemaah lebih teguh, lebih terancang dan lebih berstruktur. Alhamdullilah. Kau telah memilihku..betapa aku bersyukur. Namun, terkadang fikiran dan akal ligat berfikir, setelah Kau memilih aku, bagaimana akan aku ambil dan galas tanggungjawab ini..? itulah pentingnya jemaah. Turut sama berganding bahu, berkongsi suka duka agar setiap langkah yang di atur adalah langkah yang lurus dan berterusan!
Kau tsabatkan ku ya Allah di jalanmu ini..agar aku mampu bertahan. Hingga terhasilnya ustaziyatul alam yang dicitakan! Kuatkan hubunganku denganmu, agar aku bisa sentiasa berdamping denganMu, agar tidak mudah aku digoyah oleh dunia ini.

“Jika Allah hendak mengurniakan kebaikan kepadamu, tiada siapa dapat menghalang, namun jika Allah murka, tiada siapa dapat membantumu”
(hadith Nabi)


Pesanan Murabbi: Jaga iman. Jaga amal. Tetapkanlah hati ini. ;)


Penulis,
Tanjung Malim, UPSI

Friday, September 17, 2010

Hurm...

Click to view my Personality Profile page


p/s: bersaing dgn diri sendiri^^

Thursday, September 16, 2010

Bersaing dengan diri sendiri~

Salam aidilfiri buat semua. Selawat & salam buat junjungan besar dan para sahabat serta keluarga baginda.

Kehangatan aidilfitri masih lagi terasa walau sudah seminggu syawal menjengah. Semestinya aidilfitri ini disambut sebulan seangkatan kita mengerjakan ibadah puasa selama sebulan. Tapi, adakah sambutan ramadhan & aidilfitri itu seimbang? Meng'claim' mahu beraya sebulan, walhal ibadah di bulan 1000 bulan itu, entah sedarjat dengan sambutan meriah aidilfitri ini atau tidak. Bukan mahu meng'kondem' tidak boleh beraya sakan dibulan kemenangan ini, sekadar muhasabah kembali seberapa banyak amal & anjakan yg berjaya dilakukan. Atau sekadar sama dan serupa seperti hari-hari sebelumnya. Tiada perubahan! Statement ini sebenarnya, menampar-nampar diri sendiri. Persoalan-persoalan agar diri bersaing dengan bayang-bayang sendiri, berlegar-legar di ruang fikiran. Adakah aidilfitri ini sama seperti aidilfitri yg lalu? Sekadar sambutan meriah, pakaian yg serba indah, berkunjung-kunjungan..., itu sahaja kah?



Agak 'kering' sebenarnya setelah lama tidak menyucikan hati, lalai seketika. Sedar diri ini perlu bangkit dari 'kerehatan' setelah melunaskan hak2 yg sepatutnya. Hanya Dia yg menjadi kekuatan untuk aku kembali berfikir & berfikir tentang kehidupan yg sementara ini. Sesungguhnya, nikmat yg dikurniakan Allah terlalu besar. Terlalu besar. Alhamdullilah.. 




Ya. Aku perlu bersaing dengan diri sendiri. Membaiki kelemahan diri. Bukan terus-terusan seperti sebelum-sebelumnya. Skopnya di sini bukan sekadar dalam ruang limgkup kerja, akademik, personal, kemahiran dan sebagainya, malah amalan seharian. Diri dan Azzawajalla. Itu prioriti yg diutamakan yang terkadang terpesong dari landasan sebenar. Istighfar. -_-

Bercakap mengenai potensi diri, semua individu punya potensi masing-masing. Potensi yang sama ada ditonjolkan dikhalayak @ tersembunyi dalam lingkup sendiri. Jika dilihat di sekelilingku, ramai saja yg petah berkata-kata, berani menyuarakan pendapat dikhalayak tanpa perlu masa yg panjang utk memikirkan ayat @ perkataan apakah yg perlu dilontarkan. Bercakap dengan jelas dan isi,  bukan cakap kosong sahaja. Ya, aku kagum dengan mereka. 




Berbalik kepada topik. Bagaimana sebenarnya yg dikatakan Bersaing dengan Diri sendiri? Di sini aku titipkan tips2 yg aku peroleh dari artikel majalah solusi yg sempat ku singkap.





  • Baiki kelemahan diri
  • Jangan buang masa
  • Dapatkan kemahiran melalui pembacaan, pengkajian, seminar, kursus dlln
  • Selalu bertanya dengan org yg lebih tahu
  • Sentiasa Mujahadah dengan diri sendiri. Sasarannya, diri kita akan menang!
  • Berusaha melakukan yg terbaik dalam segala bidang & skop kerja.
  • Yakin diri dan yakin bantuan Tuhan
  • Tanggalkan sifat2 mazmumah dalan diri
  • Berani laksanakan langkah bijak yg dirancang
  • Jangan berhenti selagi belum berjaya!
 Sumber: Majalah Solusi

Bertepatan dengan firman Allah:

Yang demikian (siksaan) itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri, dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui,”
 ( Al Anfal 53)




















Salam Mujahadah & selamat bersaing dengan diri sendiri. Wallahualam

p/s: -asif. berlaku sedikit campuran bahasa.
      -perlu latih &praktik utk bertutur dengan jelas, dgn isi & berani..
       

Penulis,
4.17 am

Wednesday, September 8, 2010

Ramadhan yang melabuhkan tirai..

Salam alaik. Sudah lama benar tidak mengupdate blog ini. Lebih kurang 3 bulan juga! woha! Sungguh! Seolah-olah aku melalaikan tugasan dalam menyampaikan risalah ini. Astaghfirullah.. tidak, tidak sama sekali. Mungkin juga dek kesibukan kerja'sihir' & tuntutan nafsu yg pelbagai membuatkan aku terkadang tidak berkesempatan untuk merajinkan diri & meluangkan masa di sini.. Asif jiddan..

Malam ini, malam tatkala jari-jemari ku ini rancak menaip di papan keyboard ini, merupakan malam terakhir ramadhan ini. Terawih yg ku laksanakan tadi juga merupakan terawih ku yg terakhir! Bulan yg mana mengandungi malam 1000 bulan ini bakal melabuhkan tirainya..Apa perasaan kalian??  woha! -_- Muhasabah kembali.. Moga diberi kekuatan untuk menambah amal di waktu kecemasan ramadhan ini! Ramadhan ini masih berbaki!



Suatu refleksi buat diriku sebenarnya.. Di sepanjang bulan barakah ini, pelbagai perkara yg berlaku. Kesibukan assignment & projek di kampus jgn kiralah! Ditambah dgn lab/test/kuiz yg terkadang hanya mampu bertawakal dek kerana tidak membahagikan masa dengan bijak. Memang terkena batang hidung sendiri! Dan pada masa yg sama, orang ramai berlumba-lumba meningkatkan amal ibadah di bulan yg ditingkatkan pahala dan ganjarannya di sisi Allah. Seboleh-boleh tidak mahu terlepas terawih sehari pon! Walau pon hakikatnya, terkadang boleh terlelap semasa solat dek kepenatan oleh kerja2 di kampus di siang harinya!

Baru-baru ini juga seorang akhawat telah kembali bertemu Ilahi. Berita yang menggetarkan jiwa tatkala pemergiannya di akhir2 Ramadhan ini. Sungguh, Ramadhan terakhir buatnya.. Suatu tarbiyah buat diriku, bahawa kematian itu tidak bertarikh. Kita tidak pasti bila masanya nyawa akan di tarik..Kembali kepadaNYA. Sebelum itu juga, ibunda seorang sahabatku yg juga rakan seangkatanku, juga telah kembali ke rahmatullah. Berita yg agak mengejutkan sebenarnya. Namun, redha dengan ketentuannya. Sememangnya, sungguh beruntung mereka. Orang-orang yg dipilih Allah walaupun pedih yang dirasakan.

Semoga ramadhan yg melabuhkan tirainya, mampu memberi seribu makna dalam diri. InsyaAllah

Syawal bakal menjelma. Moga ketemu lagi di Ramadhan akan datang. Andai dipanjangkan umur. InsyaAllah

Salam Aidilfitri..;)

Thursday, May 13, 2010

Cinta Dunia vs Cinta Akhirat

Cinta?? memang suatu yang tersangat lazim untuk diperkatakan..tersangat lazim! khasnya kepada muda mudi. orang2 muda.. kenapa? kenapa x ditujukan kepada makcik2, pakcik2, tuan2 dan puan2 di luar sana?? huhh.. bayi2 yang bersepah di luar sana, yang x tahu sape ntah mak bapak mereka, bayi2 yang ditinggalkan yang tinggal mayat..anak2 luar nikah yang bertebaran di muka bumi ni..! adakah semua itu kerana CINTA?? cinta sejati? cinta nan indah kononnya??!!..

Cinta..memang suatu anugerah yang Allah S.W.T kurniakan buat semua manusia.. cinta, kasih dan sayang ialah suatu perasaan halus yang meresapi dalam jiwa dan roh manusia. SubhanaAllah. aku sendiri sukar mentafsirkan bagaimana sebenarnya rasa cinta yang benar2 mendapat barakah darinya..Cinta yang mampu membuatkan diri ini terbuai, beralunn dek panahan rasa dan perasaan yang mendalam terhadap seseorang yang bernama manusia! Ya..! di usia sebegini, usia tatkala masing2 memburu pasangan, adalah menjadi suatu lumrah. merasakan keinginan untuk  memiliki cinta, merasai kehangatan cinta (huhhh...), mendapatkan cinta yang dapat melenyapkan rasa celaru di jiwa? apa benar? [ x berpengalaman..]
Namun, hakikatnya Allah mengurniakannya dengan seelok-elok kejadian agar manusia menyalurkan perasaan itu pada yang berhak. Entah bagaimana aku nak elaborate lagi..nak dijadikan cerita, sebenarnya baru saje usai membaca majalah solusi yang semacam menampar-nampar pipi sendiri! berkaitan Cinta Dunia VS Cinta Akhirat. Sungguh memang beruntung bagi manusia yang bermatlamat dan fokus ke arah cinta yang kekal abadi itu.. SubhanaAllah. Namun, sebagai hamba yang lemah, aku sendiri terkadang tersasar.. bermain dengan perasaan, memasagan angan-angan memliki cinta manusia yang sejati..uhh..Ya Allah, jauhkan ku dari perasaan hasad dan zina hati ya Allah..
Di sini aku titipkan bingkisan artikel tersebut:
Al-Imam Sufiyan al'Tsauri r.h.m berkata: "telah sampai kepadaku bahawasanya akan datang satu masa kepada umat manusia, di mana pada masa itu, semua hati-hati manusia dipenuhi oleh kecintaan terhadap dunia, sehingga hati-hati tersebut tidak dapat dimasuki rasa takut terhadap Allah s.w.t ..." nauzubillah..!
Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: " Sesiapa yang menjadikan akhirat harapannya, Allah akan menjadikan rasa cukup di dalam hatinya serta mempersatukannya, dan dunia akan datang kepadanya dalam keadaan menyerah diri. Tetapi siapa yang menjadikan dunia harapannya, Allah akan menjadikan kefakiran berada di depan matanya, serta mencerai beraikannya, dan dunia tidak akan datang kepadanya, kecuali sekadar apa yang telah ditetapkan baginya" (Riwayat al-Tirmizi)
Firman Allah yang bermaksud: "Sesiapa yang mengkehendaki keuntungan di akhirat dan akan kami tambah keuntungan itu baginya.. Dan sesiapa yang mengkehendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada satu bahagian pun di akhirat"
( Al-Syura, 42: 20)
Ya, cinta yang dimaksudkan bukan sekadar cinta picisan adam dan hawa, malah cinta dunia melingkar ke dahan-dahan yang berpanjangan.. Juga peringatan buat diriku. Agar setiap langkah dan gerak-geri berlandaskan pada syariatNYa. Dalam usaha mencari cinta Hakiki, cinta Akhirat!
WallahuAlam
Penulis,
Batu Pahat, Johor
5.30 pm

Sunday, March 28, 2010

Bicara Qalbi : Saya Sudah Bertunang

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.
Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.
Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.
Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.
Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.
"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"
Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."
"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."
"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."
Ibu angguk perlahan.
Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.
Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.
"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"
Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.
"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."
Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.
"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"
Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.
"Bila enti menikah?"
Aku tiada jawapan khusus.
"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.
"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.
"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!" Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.
"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."
Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...
"Usah berlebihan ya..."
Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.
"Insyirah, jom makan!"
Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.
"Tafaddal, ana puasa."
Sahabiah juga semakin galak mengusik.
"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"
"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."
Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.
.......................................
"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."
"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."
"Ya Allah, tenangnya..."
"Moga Allah memberkatinya...."
Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.
Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.
Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.
Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.
Dalam sedar tidak sedar...
Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.
"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."
Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...
"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"
Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."
"Allahuakbar..." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.
"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."
Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.
"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."
"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."
Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.
"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."
* Kisah ini bukan kisah ana (Insyirah), ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *
Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat ana memakai cincin. Kerana, ana sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila ana akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN. Wallahua'lam.
Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.
sumber: www.niqobgirl.blogspot.com



Penulis,
refleksi diri.. (-_-)

Tuesday, March 23, 2010

Jihad sehebat SALAHUDDIN?

Salamun'alaik
Seusai merenteti kisah Salahuddin al ayyubi. Terasa diri ini begitu kerdil jika dibandingkan dengan tokoh ini. Namun, satu semangat kental dan padu timbul dengan tiba-tiba tatkala aku menyoroti satu persatu pengorbanan dan perjuangan beliau..
Memang benar, mereka yang dipilih Allah untuk memakmurkan muka bumi Allah ini sememangnya seorang yang cukup mulia. Lihat sahaja Salahuddin sanggup tidak makan dari Jumaat hingga Isnin dan hanya minum beberapa teguk air sahaja sepanjang perang bermula,, itupun selepas dipujuk oleg Dr peribadinya! Salahuddin memberi alasan tidak mahu mengganggu perhatiannya terhadap perjuangannya yang belum selesai! MasyaAllah!
Sebaik sahaja Salahuddin menjadi pemerintah Mesir, dunia dan kesenangannya telah lenyap daripada pandangan matanya, dengan hati yang rendah dan syukur kepada Allah dia telah menolak godaan-godaan dunia dan segala kesenangannya.  Subhanallah..
Dia bertambah wara' dan menjalani hidup yang lebih berdisiplin dan sederhana. Dia mengenepikan corak hidup senang dan memilih corak hidup "Spartan" yang menjadi contoh kepada tenteranya. Dia menumpukan seluruh tenaganya untuk satu tujuan iaitu untuk membina kekuasaan Islam yang cukup kuat untuk menghalau orang kafir daripada tanah air Islam. Salahuddin pernah berkata, "Ketika Allah menganugerahkan aku bumi Mesir, aku yakin Dia juga bermaksud Palestin untukku. Ini menyebabkan dia meneruskan perjuangan Islam.
Dalam medan peperangan dia bagaikan seorang ibu yang garang kehilangan anak tunggal akibat dibunuh oleh tangan jahat. Dia akan bergerak dari satu hujung medan peperangan ke hujung yang lain untuk mengingatkan tenteranya supaya benar-benar berjihad di jalan Allah semata-mata. Dia juga akan pergi ke seluruh pelosok tanah air dengan mata yang berlinang mengajak manusia supaya bangkit membela Islam.
di hati kecilku berkata, saat ini wujud lagi kah pemuda sebegini rupa?!
wujud lagikah singa-singa Allah melaungkan perjuangan? menegakkan syiar ISLAM dengan ilmu dan dan ketaqwaan tersemat kukuh di dada?
SubhanaAllah..hanya itu yang mampu ku lafazkan. Salahuddin berubah dengan drastik tatkala semangatnya berkobar-kobar meluaskan empayar.. keimanannya pada yang Esa semakin bertambah malah harta-harta habis diinfaqkan di jalanNYA.
Malah saat kematiannya, langsung tiada harta yang ditinggalkan, hatta kain kafan pun dihadiahkan pembesarnya kepada beliau untuk dikafankan..
Betapa besarnya cita-cita Salahuddin. Suatu hari Salahuddin pernah berkata kepada sahabatnya, "Aku hendak beritahu padamu apa yang ada dalam hatiku. "Apabila Allah mentakdirkan seluruh tanah suci ini di bawah kekuasaanku, aku akan serahkan tanah-tanah kekuasaanku ini kepada anak-anakku, kuberikan arahan-arahanku yang terakhir lalu ku ucapkan selamat tinggal. Aku akan belayar untuk menaklukkan pulau-pulau dan tanah-tanah. Aku tidak akan meletakkan senjataku selagi masih ada orang-orang kafir di atas muka bumi atau jika ajalku sampai."
Mampukah jihad ku sehebat Salahuddin..?
Sama-sama berusaha ke arah itu! insyaAllah
dan, ingat! Yakin dengan pertolongan dariNYA...(^_^)
Iktibar bersama,
Penulis
sumber: iluvislam.com

Tuesday, February 16, 2010

Sukarnya untuk berubah..

Hijrah ini memang susah
Hijrah ini memang payah
Hijrah  ini menuju Allah
Di hujungnya hasanah..
Sukarnya untuk berubah.. berubah menuju hasanah..memang sukar untuk berubah daripada yang sudah terbiasa kepada yang bakal dibiasakan. Ya, yang sudah terbiasa itu, tidak semestinya yang sesuai untuk terus dipraktikkan dalam kehidupan seharian, dijadikan amalan, malah terkadang perlukan anjakan, perlukan penambahbaikan, mungkin juga harus dihentikan dan digantikan dengan amal perbuatan yang lebih baik. Lebih baik di sisiNYA..Walaupun terkadang ianya amat sukar! +_+
Sesungguhnya, aku amat kecewa pada diri sendiri! Kecewa kerana langusng tiada perubahan yang dapat dilakukan. Mungkin ada, itupun amat sedikit! Kecewa kerana gagal memperbaiki diri..Dalam hati memang tidak akan mahu berpatah balik, memang tidak mahu U-turn, tapi apa sudah jadi? Itu hanya angan-angan kosong! Angan-angan mat jenin! Malu kau pada diri sendiri,lebih malu pada DIA ..
Duhai.., memang, memang terkadang perlu untuk kau rasa kecewa pada diri sendiri, menyesali perbuatan lalu..namun sampai bila? sampai bila mahu meratapi semua itu, tanpa ada usaha mengembalikan kekuatan..sampai bila kau mahu berdiam diri..sampai bila kau harus ulangi kesilapan ini.. carilah kekuatan agar istilah NO TURNING BACK itu dapat direalisasikan!
Keadaan sekeliling memang menyesakkan..menyesakkan diri dengan keseronokan yang tidak kehabisan..Keseronokan yang melekakan..keduniaan ini terkadang membuatkan kau jauh.. jauh dari landasan yang sebenar..keduniaan yang mungkin mampu memusnahkan masa depan kau! masyaAllah..Hanya iman menjadi pelampung penyelamat untuk sampai ke daratan..
Aku mencari kekuatan..mencari disiplin diri..KepadaNYA aku berserah.. memang terkadang malu untuk menadah tangan meminta, memohon padaNYA. Atas segala kejahilan diri, malah DIA gantikan dengan nikmat.. SubhanaALLAH
Perubahan ini perlukan pengorbanan sayang..Sesungguhnya pengorbanan itu sungguh mulia ! Semulia pengorbanan Siti Khadijah kepada suami tercinta, menginfakkan hartanya ke jalan Allah. Menyerahkan tenaga, jiwa dan raga ke arah dakwah Rasullulah..Sungguh mulia mereka, manusia luar biasa..
Insafi diri
Penulis,
Batu Pahat, Johor
4.17pm