Saturday, December 13, 2014

Di atas Mihrab Cinta



Bila kali terakhir kamu menangis? Semalam? Kerana apa? Kerana Dia atau si dia? Ketahuilah, sesungguhnya nilai air mata yang gugur kerana Allah tiada tolok bandingnya! Andai hendak dibuat perbandingan, seribu titis air hujan di bumi belum tentu sama. Astaghfirullah - Dr Aizzad








                  Subhanallah! Terkadang dengan tangisan segala yang terbuku itu terzahir. Dengan tangisan seolah suatu kelegaan yang amat itu hadir. Tanpa perlu bait-bait kata untuk menjelaskan suasana. Allah. Tangisan bukan tanda lemah. Tapi tanda bukti cinta dan kasih Tuhan pada hamba-hambanya yang kuat hatinya untuk terus memuhasabah diri. Untuk tenang dan sabar pada takdir dan ketentuan Allah. Kerana ujian hidup adalah Sunnatullah..



                 Menangislah. Menangislah! Namun, harus diingat menangislah kerana TuhanMu! Bukan kerana manusia. Jika asbab nya kerana manusia, ketahuilah Allah azzawajalla yang mencampakkan perasaan itu, emosi itu, lalu gugurlah air mata. Lalu teruslah bertaubat padaNya atas segala salah dan silap pada Sang Pencipta mahu pun pada hamba-hambanya. Hamburkanlah air mata keinsafan sederasnya di atas mihrab cinta. Di tengah malam penuh syahdu. Di saat embun mulai menitis jatuh ke bumi. Subhanallah! Andai saat itu yang dikau peroleh, alangkah beruntungnya. Alangkah nikmatnya!


Manusia dilahirkan dengan tangisan, lalu di celah-celah kehidupan kita menangis, dan akhirnya kita dihantar ke kuburan juga diiringi tangisan"
(Ustaz Pahrol Mohd Juoi)



                Betapa lemahnya manusia. Hanya hamba kerdil lagi hina disisi yang Maha Agung. Siapalah kita? Hambanya yang sering saja terpalit dosa-dosa. Lalu sandarkanlah segalanya pada Pemilik Kekuatan.




Hari ini,belajarlah untuk menerima semua dugaan dengan hati terbuka dan berlapang dada. Jangan membenci sesiapa. Mereka hadir dalam setiap episod hidup kita dengan izin Allah Azza Wajalla bersebab. Untuk menjadikan kita 'manusia' dan sedar tujuan kita dihidupkan adalah untuk menjadi hamba. Senyum. :)"
(Dr. Anwar Fazal)


Di sini, aku untaikan sepotong doa titipan Ustazah Norhafizah Musa.

Doa mohon dipertanggungjawabkan segala urusan

Ya Allah, Ya Tuhanku.

Sesungguhnya banyaknya penanggungan atas diri ini Ya Allah. 
Ada hak, ada perkara yang tidak selesai antara aku dengan Engkau, Ya Allah
dan ada banyak perkara yang aku tanggung, 
segala urusan yang belum beres di antara aku dengan hamba-hambaMu Ya Allah

Wahai Allah, ada pun urusan aku dengan Engkau
Ampunkanlah Ya Allah, bereskanlah Ya Allah, lupus kirakanlah Ya Allah

Adapun, urusan aku dengan hamba-hambaMu Ya Allah,

Mohon Ya Allah
Pertanggungjawabkanlah untuk ku. Pertanggungjawabkanlah untuk ku.

(Terjemahan: Doa Tawaf pusingan ke-6)


Selamat Hari Indah!

Monday, November 3, 2014

Perjalanan Cinta


Perjalanan adalah melelahkan 
Kerana ia meragut tenaga
Namun jika dibuat dari hati
Perjalanan tidak akan penat lagi!



Perjalanan adalah kesulitan
Kerana ia berdepan dengan ketidaktentuan
Namun jika disertai tawakkal
Perjalanan akan dipermudahkan




Perjalanan itu satu kesunyian
Kerana ia melelahkan
Namun, jika dilalui dengan yang tersayang
Tidak akan ada kesunyian yang berpanjangan!

 InsyaAllah




Nukilan,
Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Monday, September 15, 2014

Mengurus harapan


Usai mencerna minda dengan sebuah artikel tulisan Ir. Ahmad Jais Alias, bertajuk Menguruskan Harapan. Sungguh, terasa benar, seolah-olah hampir pada diri saat ini. Manusia dan harapan memang tidak akan pernah terpisah. Kerana manusia bersifat lemah dan terbatas kemampuan diri. Manusia, merancang dan berharap, tetapi Allah jualah yang mengizinkan segala-galanya. 

Tatkala kita meletakkan sepenuh usaha dan keringat dalam mencapai harapan, namun tiada tawakal di akhirnya, maka ia adalah sia-sia... Bukan menidakkan sebuah harapan, kerana harapan itu penting, sebagai suatu motivasi pada manusia untuk berbuat sehabis baik. Cuma yang membezakan aku dan kamu, ialah pada niat. Adakah tunjang harapan itu, kita telah meletakkan Allah sebagai tujuan. Moga-moga dengan tertunainya harapan itu, kita semakin intim dengan Allah, semakin dekat dengan Allah. Dan dari situlah muncul keberkatan dalam segala yang dirancang dan diharapkan.

Tiada daya upaya kita wahai manusia yang berharap pada manusia yang lemah sifatnya. Sungguh, jika Allah mengkehendaki ia berlaku, maka ia AKAN berlaku, tetapi jika TIDAK Allah kehendaki, maka ia tidak akan berlaku. Maka letakkanlah pengharapan dan kebergantungan hanya pada DIA, insyaAllah tidak akan kecewa!


Di sini aku kongsikan sebahagian rencana tulisan Ir. Ahmad Jais yang pasti membuat diri kembali merefleksi dan merenung ke dalam diri..

*****

Setiap insan mempunyai harapan. Bahkan harapan adalah salah satu naluri yang tertanam dalam diri kita yang bergelar insan. Harapan menumbuhkan tekad dan usaha, manakala putus harapan mengundang kekecewaan, duka dan nestapa.

Harapan ini perlu diuruskan, kerana ibarat tenaga pendam dalaman yang menanti saat dan tika untuk meledak menghasilkan letusan kejayaan dalam kehidupan. Seseorang yang punya harapan yang tinggi menggunung, pasti bermotivasi untuk melakukan gerak kerja yang menjurus ke arah merealisasikan harapan tersebut. Sebaliknya, mereka yang mudah berputus asa akan tewas sebelum berjuang lagi.

Jika diturutkan hati dan nafsu, pastinya harapan manusia tidak akan kenal had atau siling. Manusia berharap akan hidup selama-lamanya, berharap dapat berkahwin dengan anak raja, berharap dapat harta seperti Qarun, berharap berkuasa sehebat Sulaiman, dan macam-macam lagi pengharapan yang terlintas di fikiran.

Harapan yang terlalu menggunung tanpa menjejak ke bumi nyata akan mengundang parah jika tidak kesampaian. Ia akan jadi seperti Mat Jenin, yang berharap menjadi kaya dengan hanya berangan-angan di atas pokok kelapa, dan akhirnya sakit sendirian bila jatuh bersama-sama dengan buah kelapa di atas tanah.

Ada juga yang kecewa keraca cinta dan harapan yang mendalam terhadap seseorang yang disukainya, bertukar menjadi mimpi ngeri apabila kasih tidak berbalas, cinta terlarang oleh keluarga atau maut yang memisahkan dua insan yang bercinta ini. Jika ketika harapan percintaan ini berderai oleh pelbagai faktor tersebut, jiwa gagal diurus dengan baik, putus harapan ini bisa mengundang putus nyawa, bunuh diri dan tindakan lain yang membahayakan pasangan kekasih tersebut.

Apa yang dibincangkan adalah harapan yang boleh diuruskan oleh diri sendiri, seperti harapan untuk berjaya dalam pelajaran, mengejar kerjaya, kekayaan dan sebagainya. Semua ini adalah perkara yang boleh berada dalam genggaman kita. Berjaya atau gagal kita mengejar harapan itu, bergantung sepenuhnya kepada usaha yang kita lakukan ditambah dengan doa dan tawakal kepada Allah S.W.T
 

Harapkan Pagar, Pagar Makan Padi

Tetapi bagaimana pula harapan yang melibatkan pihak lain? Kita berharap mendapat ketua yang adil, mendapat kekasih dan teman hidup sejati, kita mengharapkan usaha kita dihargai dan segala macam pengharapan yang melibatkan insan lain. Kekecewaan lebih banyak berlaku dalam perhubungan dua pihak, berbanding mereka yang berputus asa dengan diri sendiri. Putus asa akan datang bilamana harapan kita tidak bersambut oleh pihak lain. Dalam situasi ini, apa yang boleh dilakukan?


Kekecewaan bukanlah sesuatu yang negatif secara mutlak, bahkan jika diambil secara positif, ia boleh ditukar menjadi tenaga yang kuat untuk menjana kebangkitan mereka yang pernah tewas. Kekecewaan memberi ruang untuk kita menilai kembali kekuatan diri, mengukuhkan kembali sendi-sendi yang longgar, memantapkan yang lemah merancang keupayaan serta keupayaan serta kekuatan baru.


Kekecewaan bukan untuk ditangisi tetapi untuk direnungi dan difahami. Kekecewaan bukan diubati dengan tangisan (walaupun tangisan juga perlu untuk melepaskan perasaan), tetapi dirawat dengan keazaman dan ketinggian himmah dan perasaan.

Seseorang yang bijak menguruskan kekecewaan dan bangkit daripada kejatuhan, insyaAllah akan beroleh hikmah dalam menguruskan harapan. Tidak semua harapan sendiri dapat digapai. Tidak semua harapan orang lain, terhadap kita perlu dipenuhi. Namun jangan jemu, untuk sentiasa mengharap yang terbaik.

Di dalam Islan, salah satu sifat seorang Mukmin adalah raja' (pengharapan) kepada Allah s.w.t. Harapan kepada Allah s.w.t tidak akan dikecewakan kerana Allah adalah sebaik-baik tempat kita meletakkan harapan.

Harapkan bunga, bungakan layu..Harapkan manusia, manusia akan pergi...Harapkan harta akan binasa..Harapkan Allah tidak akan musnah.."


http://data2.whicdn.com/images/95076947/thumb.jpg




Sumber rujukan: Majalah Solusi Isu No. 18
Artikel Menguruskan Harapan 
Penulis: Ir. Ahmad Jais Alias











Saturday, July 12, 2014

Ramadhan : bukti kasih sayang Allah


Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa"
(al-Baqarah: 183)


Allah SWT memulakan ayat itu dengan panggilan, "Wahai orang-orang yang beriman". Menunjukkan hanya mereka yang benar-benar menjiwai dan merasai nikmat iman saja yang akan ternanti-nanti kedatangan Ramadan al-Mubarak dan kefarduan puasa.

Mental mereka sudah disediakan dengan maklumat, ilmu pengetahuan dan kefahaman yang jelas agar perjalanan ibadah puasa pada tahun ini akan menjadi jauh lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya.

Subhanallah! Tepuk dada. Tanya iman. Tanyakan pada suasana hati. Bagaimana kondisi hati saat di sapa angin bayu cinta Ramadhan...

Ramadhan datang dengan membawa kasih sayang Allah untuk hambaNya. Dipenuhi dengan rahmat, ampunan bagi segala dosa yang lalu serta kedudukan darjat yang ditinggikan. Hinggakan kita dijanji dengan jaminan pembebasan daripada api neraka Allah.

Mungkin ada kedengaran dalam masyarakat yang mempersoal, andai kebaikan yang dibawa oleh puasa mengapa pula perlu berlapar dahaga? Tidak diharuskan bersama dengan isteri di siang hari Ramadhan. Sedangkan ia halal. Bukankah itu membebankan manusia?

Manusia sering alpa dalam menjaga diri mereka sendiri. Riang dengan keseronokan dunia. Bermegah dengan perhiasan yang bersifat sementara. Lantas Allah mendatangkan satu sistem yang boleh memulihkan manusia daripada penyakit yang dinamakan oleh Rasulullah sebagai 'hub al-dunia' iaitu sifat keterlaluan cintakan dunia. Tatkala nafsu dan kehendak manusia dilemahkan lantaran sistem sokongan nafsu disekat, mekanikal jasad lahiriah juga akan turut tunduk.


Sungguh-sungguh benar kita berlapar dahaga pada siang harinya. Hampir-hampir tiga belas jam lamanya. Malah, sebahagian saudara seagama kita melaluinya lebih daripada itu. 


Sumber: Akhbar

Namun, rasa lapar dahaga ini hakikatnya untuk kebaikan kesihatan manusia. Sistem pencernaan yang hampir-hampir tidak berhenti sepanjang tahun, Allah kurniakan rehat untuknya.

Lebihan glukosa dalam darah dicernakan. Himpunan lemak yang dikumpul oleh badan selama ini dibakar dan digunapakai di siang hari sebagai gantian kepada sistem sokongan makan minum yang tertahan di siang hari. Apa kesannya? Mereka yang kencing manis semakin bertenaga. Tekanan darah kian stabil. Badan menjadi lebih sihat. Rejuvinasi badan berlaku. Siapa yang untung? Bukankah itu bukti kasih sayang Allah pada kita?


Lingkaran kemampuan


Allah bersifat dengan Maha Adil dan Maha Bijaksana. Apa sahaja perintah yang didatangkan kepada manusia pastinya dalam lingkaran kemampuan mereka. Amat-amat mustahil Allah tetapkan sesuatu itu melangkaui batasan had manusia.

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari kebajikan yang dikerjakan dan dia mendapat (siksa) dari kejahatan yang diperbuat..."
(Al Baqarah: 286)

Apa yang lebih indah lagi ialah lapar dahaga dan penat lelah itu tidak sia-sia. Ampunan dosa pula diberikan Allah. Ramadhan al Mubarak melalui ibadah puasa juga adalah satu fasa pemurnian jiwa manusia. Kita sering lalai dengan ayunan harta duniawi. Jarang sekali merasai kesakitan dan keperitan hidup insan lain. Tatkala nafsu diri mula dibelenggu kelaparan dan dahaga, jiwa manusia mula mengharapkan rahmat dan redha Allah. Jiwa merintih mengharapkan ketenangan dan kebahagiaan.  

Andai diberi pilihan, pastinya manusia yang rasional akan mengatakan bahawa memberikan kebahagiaan kepada insan lain akan lebih memberikan bahagia kepada diri sendiri.

Lantas sedekah akan mula menjalar dalam masyarakat. Saat inilah fakir miskin dan anak yatim akan merasai nikmat kemudahan dan kesenangan sebagaimana yang dikecapi oleh insan yang berharta. Sillaturrahim  kian utuh. Perpaduan makin terikat padu. Andai dapat difahami dengan jiwa yang tenang, pasti terserlah kasih sayang rahmat Allah dalam perintah puasa atas manusia. 

Inilah satu-satunya bulan yang disebut di dalam al Quran. Tiada selainnya. Menjadikan Ramadhan terlalu istimewa. Satu ruang yang yang sewajibnya digunakan oleh umat Islam dalam bermuhasabah, merenung semula,  dan membetulkan atas segala tindakan atau keputusan yang dibuat selama ini.

Bergembiralah wahai umat Islam dengan kedatangan Ramadhan ini. Ayuh, kita kerjakan ibadah puasa ini dengan sesempurna mungkin. Tunduk patuh pada segala perintah. Hindarkan diri dari segala yang sia-sia. Andai semua ini dapat dilakukan dengan sempurna, bergembiralah dengan jaminan bahagia daripada nabi yang mengatakan bagi kita yang berpuasa dengan keimanan akan tersedia satu pintu syurga yang khas untuk kita lalui kelak. Ar-Rayyan nama diberi. Bagi yang tidak berpuasa, ini bukan laluan kamu.


Diolah dari penulis,
Ahmad Fahim Robani
Pensyarah Multimedia Melaka
Berita Harian 27 Jun 2014.